27.8 C
Jakarta
Thursday, May 23, 2024
spot_img

Vaping Bisa Meningkatkan Kolesterol Jahat dalam Tubuh?

Vaping tidak selalu lebih baik untuk kesehatan jantung Anda daripada merokok tembakau. Para peneliti melaporkan bahwa penggunaan e-rokok secara negatif memengaruhi faktor risiko penyakit jantung dengan cara yang mirip dengan rokok tembakau tradisional.

Tingkat kolesterol jahat dan trigliserida meningkat pada orang yang menggunakan e-rokok, menurut hasil dari penelitian pertama. Pengguna e-rokok juga mengalami penurunan aliran darah ke otot jantung, kata studi kedua.

Orang-orang membuat asumsi jika mereka beralih dari rokok ke e-rokok, risiko mereka akan berkurang secara substansial dari penyakit kardiovaskular. Belum tentu demikian,” kata Dr. Rose Marie Robertson, wakil kepala ilmu pengetahuan dan petugas medis untuk American Heart Association, dan rekan penulis dari studi pertama, seperti dilansir laman WebMD.

Kedua studi dipresentasikan di pertemuan tahunan American Heart Association, di Philadelphia. Penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan biasanya dianggap sebagai pendahuluan.

Untuk studi pertama, para peneliti mengevaluasi 476 orang dewasa sehat yang tidak meminum obat jantung harian untuk melihat bagaimana merokok bisa memengaruhi kadar kolesterol mereka.

Dari peserta ini, 285 adalah perokok tembakau, 45 adalah perokok e-rokok, 52 adalah “pengguna ganda” yang merokok dan vape, dan 94 adalah bukan perokok.

Semua pengguna tembakau – termasuk vapers – memiliki kadar kolesterol total yang lebih tinggi, serta kadar trigliserida yang lebih tinggi dan kolesterol LDL “buruk”.

Baca Juga :  Mulai Bersepeda, Jangan Lupa Pakai Tabir Surya

Para peneliti mengatakan mereka menemukan jenis kolesterol yang sama ketika mereka hanya melihat pengguna e-rokok. “Studi kedua menggunakan teknik USG canggih untuk melacak aliran darah di dalam tubuh,” menurut ketua peneliti, Dr. Florian Rader.

Tim Rader melacak aliran darah ke jantung 19 perokok dewasa muda segera sebelum dan sesudah vaping atau merokok. “Peserta diminta untuk beristirahat saat aliran darah mereka diuji, dan kemudian melakukan latihan pegangan yang dimaksudkan untuk meningkatkan denyut jantung mereka,” kata Rader.

Pada individu yang sehat, aliran darah meningkat ke jantung karena jantung bekerja lebih keras dan membutuhkan lebih banyak oksigen. Tubuh menyesuaikan aliran darah dan memberikan lebih banyak oksigen ke jantung.

Peningkatan ini tumpul dan bahkan sebagian terbalik pada pasien yang merupakan perokok dan e-rokok biasa. Para peneliti menambahkan bahwa aliran darah ke jantung berkurang saat istirahat, bahkan tanpa adanya tekanan, setelah mengisap e-rokok. “Ini menunjukkan bahwa merokok dan merokok e-rokok tampaknya sama-sama buruk dalam menyebabkan kelainan aliran darah ke jantung,” tambah Rader.

Namun, kedua set temuan berasal dari “studi sangat awal” yang belum muncul dalam jurnal peer-review,” kata Dr Mary Ann McLaughlin, seorang ahli jantung di Rumah Sakit Mount Sinai di New York City yang meninjau studi.

Baca Juga :  Jika Rasakan 5 Gejala Ini Selama Seminggu Berpotensi Kena Long Covid

McLaughlin mencatat bahwa studi aliran darah melibatkan ukuran sampel yang sangat kecil, sementara studi kolesterol tidak bisa menarik hubungan sebab-akibat langsung.

Ini asosiasi, tetapi Anda tidak bisa mengatakan mana yang lebih dulu, kadar kolesterol atau penggunaan e-rokok,” tambah McLaughlin.

Saya bisa berargumen bahwa orang dengan kolesterol tinggi mungkin lebih banyak duduk, mungkin memiliki pilihan gaya hidup yang lebih buruk, dan mungkin lebih cenderung merokok,” kata McLaughlin.

Peneliti kolesterol menduga bahan kimia yang dihirup dari e-rokok bisa meningkatkan stres oksidatif dalam tubuh,” kata ketua peneliti Dr. Sana Majid, seorang rekan postdoctoral dalam biologi vaskular di Boston University School of Medicine.

Pada gilirannya, peningkatan stres dan peradangan bisa mengubah kadar kolesterol orang. Bahan kimia e-rokok yang diketahui juga telah ditunjukkan di laboratorium sebagai racun bagi sel-sel endotel yang melapisi bagian dalam pembuluh darah. Itu bisa memengaruhi kemampuan pembuluh darah untuk merespons peningkatan permintaan dari jantung.

Studi semacam ini seharusnya dilakukan untuk menguji keamanan e-rokok jauh sebelum mereka diluncurkan ke pasar.(fny/jpnn)

Vaping tidak selalu lebih baik untuk kesehatan jantung Anda daripada merokok tembakau. Para peneliti melaporkan bahwa penggunaan e-rokok secara negatif memengaruhi faktor risiko penyakit jantung dengan cara yang mirip dengan rokok tembakau tradisional.

Tingkat kolesterol jahat dan trigliserida meningkat pada orang yang menggunakan e-rokok, menurut hasil dari penelitian pertama. Pengguna e-rokok juga mengalami penurunan aliran darah ke otot jantung, kata studi kedua.

Orang-orang membuat asumsi jika mereka beralih dari rokok ke e-rokok, risiko mereka akan berkurang secara substansial dari penyakit kardiovaskular. Belum tentu demikian,” kata Dr. Rose Marie Robertson, wakil kepala ilmu pengetahuan dan petugas medis untuk American Heart Association, dan rekan penulis dari studi pertama, seperti dilansir laman WebMD.

Kedua studi dipresentasikan di pertemuan tahunan American Heart Association, di Philadelphia. Penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan biasanya dianggap sebagai pendahuluan.

Untuk studi pertama, para peneliti mengevaluasi 476 orang dewasa sehat yang tidak meminum obat jantung harian untuk melihat bagaimana merokok bisa memengaruhi kadar kolesterol mereka.

Dari peserta ini, 285 adalah perokok tembakau, 45 adalah perokok e-rokok, 52 adalah “pengguna ganda” yang merokok dan vape, dan 94 adalah bukan perokok.

Semua pengguna tembakau – termasuk vapers – memiliki kadar kolesterol total yang lebih tinggi, serta kadar trigliserida yang lebih tinggi dan kolesterol LDL “buruk”.

Baca Juga :  Mulai Bersepeda, Jangan Lupa Pakai Tabir Surya

Para peneliti mengatakan mereka menemukan jenis kolesterol yang sama ketika mereka hanya melihat pengguna e-rokok. “Studi kedua menggunakan teknik USG canggih untuk melacak aliran darah di dalam tubuh,” menurut ketua peneliti, Dr. Florian Rader.

Tim Rader melacak aliran darah ke jantung 19 perokok dewasa muda segera sebelum dan sesudah vaping atau merokok. “Peserta diminta untuk beristirahat saat aliran darah mereka diuji, dan kemudian melakukan latihan pegangan yang dimaksudkan untuk meningkatkan denyut jantung mereka,” kata Rader.

Pada individu yang sehat, aliran darah meningkat ke jantung karena jantung bekerja lebih keras dan membutuhkan lebih banyak oksigen. Tubuh menyesuaikan aliran darah dan memberikan lebih banyak oksigen ke jantung.

Peningkatan ini tumpul dan bahkan sebagian terbalik pada pasien yang merupakan perokok dan e-rokok biasa. Para peneliti menambahkan bahwa aliran darah ke jantung berkurang saat istirahat, bahkan tanpa adanya tekanan, setelah mengisap e-rokok. “Ini menunjukkan bahwa merokok dan merokok e-rokok tampaknya sama-sama buruk dalam menyebabkan kelainan aliran darah ke jantung,” tambah Rader.

Namun, kedua set temuan berasal dari “studi sangat awal” yang belum muncul dalam jurnal peer-review,” kata Dr Mary Ann McLaughlin, seorang ahli jantung di Rumah Sakit Mount Sinai di New York City yang meninjau studi.

Baca Juga :  Jika Rasakan 5 Gejala Ini Selama Seminggu Berpotensi Kena Long Covid

McLaughlin mencatat bahwa studi aliran darah melibatkan ukuran sampel yang sangat kecil, sementara studi kolesterol tidak bisa menarik hubungan sebab-akibat langsung.

Ini asosiasi, tetapi Anda tidak bisa mengatakan mana yang lebih dulu, kadar kolesterol atau penggunaan e-rokok,” tambah McLaughlin.

Saya bisa berargumen bahwa orang dengan kolesterol tinggi mungkin lebih banyak duduk, mungkin memiliki pilihan gaya hidup yang lebih buruk, dan mungkin lebih cenderung merokok,” kata McLaughlin.

Peneliti kolesterol menduga bahan kimia yang dihirup dari e-rokok bisa meningkatkan stres oksidatif dalam tubuh,” kata ketua peneliti Dr. Sana Majid, seorang rekan postdoctoral dalam biologi vaskular di Boston University School of Medicine.

Pada gilirannya, peningkatan stres dan peradangan bisa mengubah kadar kolesterol orang. Bahan kimia e-rokok yang diketahui juga telah ditunjukkan di laboratorium sebagai racun bagi sel-sel endotel yang melapisi bagian dalam pembuluh darah. Itu bisa memengaruhi kemampuan pembuluh darah untuk merespons peningkatan permintaan dari jantung.

Studi semacam ini seharusnya dilakukan untuk menguji keamanan e-rokok jauh sebelum mereka diluncurkan ke pasar.(fny/jpnn)

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru