34.2 C
Jakarta
Monday, April 22, 2024

Kasus Lakalantas di Kalteng Meningkat Tahun 2022, Nyawa 303 Orang Melayang

PALANGKA RAYA,PROKALTENG.CO– Polda Kalteng merilis semua kasus yang ditangani pada tahun 2022. Ada perkara mengalami kenaikan, ada juga yang mengalami penurunan. Salah satu kasus yang mengalami kenaikan adalah terakit lakalantas.

Dibanding dengan tahun 2021, lakalantas mengalami kenaikan dari 727 kasus menjadi 859 kasus. Adapun korban tewas dari 318 orang pada tahun 2021 menjadi 303 orang pada tahun 2022. Korban luka berat mengalami peningkatan 32 persen dari 80 orang di tahun 2021 menjadi 106 orang di tahun 2022.

“Jumlah lakalantas di tahun 2022 mengalami peningkatan sebesar 18 persen, dan korban meninggal dunia mengalami penurunan lima persen,” ujar Kapolda Kalteng Irjen Pol Nanang Avianto saat rilis akhir tahun 2022 di Mapolda Kalteng, Jumat (30/12).

Baca Juga :  Kalteng Putra vs Mitra Kukar: Duel Krusial di Pekan Penentu

Kapolda menjabarkan, wilayah hukum dari Polresta Palangka Raya mendominasi kasus lakalantas di Kalteng peringkat pertama adalah Polresta Palangka Raya dengan 859 kasus, peringkat dua di wilayah hukum Polres Kapuas dengan 225 kasus, dan disusul Polres Pulang Pisau dengan jumlah 135 kasus.

Nanang mengatakan kasus lakalantas di Kalteng banyak disebabkan oleh perilaku pengemudi yang berkecepatan tinggi dalam berkendara. “Ditinjau dari segi perilaku pengemudi yang paling banyak adalah berkecepatan tinggi sebanyak 199 kasus. Dari segi usia jumlah yang mengalami kecelakaan didominasi oleh 17-40 tahun,” bebernya.

Jenderal bintang dua itu menuturkan masalah lakalantas banyak dipicu oleh kondisi alam. Dijelaskannya, masalah cuaca yang seharusnya kemarau malah menjadi musim hujan, lalu dalam infrastruktur yang ada di Kalteng masih kurang memadai. “Infrastruktur yang kurang memadai menjadi salah satu penyebab lakalantas. Jalan yang tidak terlalu lebar, masih ada beberapa yang rusak, dan kemudian penerangan minim,” jelasnya.

Baca Juga :  Kabar Duka ! Ayah Gubernur Sugianto Sabran Tutup Usia

Melihat kondisi itu, Kapolda mengimbau kepada masyarakat agar lebih hati-hati dalam berlalu lintas. Jangan menggunakan kecepatan tinggi dalam berlalu lintas terutama pada saat malam hari.

“Utamakan keselamatan dalam berkendara, apabila capek jangan dipaksa, ada beberapa tempat yang menjadi rest area, silakan berhenti dan beristirahat,” tuturnya. (dan/ram/hnd)

PALANGKA RAYA,PROKALTENG.CO– Polda Kalteng merilis semua kasus yang ditangani pada tahun 2022. Ada perkara mengalami kenaikan, ada juga yang mengalami penurunan. Salah satu kasus yang mengalami kenaikan adalah terakit lakalantas.

Dibanding dengan tahun 2021, lakalantas mengalami kenaikan dari 727 kasus menjadi 859 kasus. Adapun korban tewas dari 318 orang pada tahun 2021 menjadi 303 orang pada tahun 2022. Korban luka berat mengalami peningkatan 32 persen dari 80 orang di tahun 2021 menjadi 106 orang di tahun 2022.

“Jumlah lakalantas di tahun 2022 mengalami peningkatan sebesar 18 persen, dan korban meninggal dunia mengalami penurunan lima persen,” ujar Kapolda Kalteng Irjen Pol Nanang Avianto saat rilis akhir tahun 2022 di Mapolda Kalteng, Jumat (30/12).

Baca Juga :  Kalteng Putra vs Mitra Kukar: Duel Krusial di Pekan Penentu

Kapolda menjabarkan, wilayah hukum dari Polresta Palangka Raya mendominasi kasus lakalantas di Kalteng peringkat pertama adalah Polresta Palangka Raya dengan 859 kasus, peringkat dua di wilayah hukum Polres Kapuas dengan 225 kasus, dan disusul Polres Pulang Pisau dengan jumlah 135 kasus.

Nanang mengatakan kasus lakalantas di Kalteng banyak disebabkan oleh perilaku pengemudi yang berkecepatan tinggi dalam berkendara. “Ditinjau dari segi perilaku pengemudi yang paling banyak adalah berkecepatan tinggi sebanyak 199 kasus. Dari segi usia jumlah yang mengalami kecelakaan didominasi oleh 17-40 tahun,” bebernya.

Jenderal bintang dua itu menuturkan masalah lakalantas banyak dipicu oleh kondisi alam. Dijelaskannya, masalah cuaca yang seharusnya kemarau malah menjadi musim hujan, lalu dalam infrastruktur yang ada di Kalteng masih kurang memadai. “Infrastruktur yang kurang memadai menjadi salah satu penyebab lakalantas. Jalan yang tidak terlalu lebar, masih ada beberapa yang rusak, dan kemudian penerangan minim,” jelasnya.

Baca Juga :  Kabar Duka ! Ayah Gubernur Sugianto Sabran Tutup Usia

Melihat kondisi itu, Kapolda mengimbau kepada masyarakat agar lebih hati-hati dalam berlalu lintas. Jangan menggunakan kecepatan tinggi dalam berlalu lintas terutama pada saat malam hari.

“Utamakan keselamatan dalam berkendara, apabila capek jangan dipaksa, ada beberapa tempat yang menjadi rest area, silakan berhenti dan beristirahat,” tuturnya. (dan/ram/hnd)

Terpopuler

Artikel Terbaru