alexametrics
23.2 C
Palangkaraya
Thursday, August 18, 2022

Rawan, Simpang Bukit Keminting-Hendrik Timang Perlu Traffic Light

PALANGKA RAYA, PROKALTENG.CO – Simpang empat Jalan Bukit Keminting – Hendrik Timang di kawasan Universitas Palangka Raya (UPR), menjadi salah satu lokasi yang rawan terjadi kecelakaan lalu lintas. Pasalnya, jalan ini termasuk yang padat.

Karena selain dimanfaatkan oleh warga kampus, juga digunakan oleh warga umum.

Jalan Bukit Keminting merupakan jalan pintas menuju dari kawasan Jalan Garuda, Jalan Beliang, Jalan Tingang, menuju Jalan Yos Sudarso, serta ke sejumlah pemukiman di sekitar kampus Universitas Palangka Raya dan sekitarnya.

Tak hanya sepeda motor, atau mobil minibus pribadi. Truk-truk dengan muatan juga sering melintas ruas jalan tersebut, meskipun saat jam padat.

Kondisi Jalan Bukit Keminting yang telah beraspal mulus, membuat pengendara sering memacu kendaraanya dengan kecepatan tinggi. Kadang tidak memperhatikan lagi, persimpangan yang ada di sepanjang jalan.

Sejumlah warga kampus membenarkan bahwa titik simpang empat itu sering terjadi kecelakaan. Lokasi itu memang sering terjadi kecelakaan lalu lintas. Mulai tabrakan, sampai yang terpaksa menghindar hingga masuk ke parit.

Baca Juga :  Tinjau Dari Atas Bukit Nyuling, Jokowi Sebut Kalteng Paling Siap

“Saya pernah hampir mengalami kecelakaan saat akan melintasi simpang empat itu. Hampir tertabrak kendaran lain,” kata Novia Adventy Juran, seorang staf di kantor Rektorat UPR.

Ia pun jadi lebih berhati-hati ketika akan melintasi simpang empat tersebut. Tak hanya simpang empat Jalan Bukit Keminting – Hendrik Timang, menurut Novia, simpang empat Jalan Bukit Keminting – B Koetin juga rawan kecelakaan.

Ditambahkan Novia, dari penuturan beberapa teman juga memang lokasi itu sering terjadi kecelakaan. Memang yang paling rawan, ketika pengendara dari Jalan Hendrik Timang akan melintas, kadang jarak pandang terbatas untuk melihat ke kiri dan ke kanan. Karena pengedara juga harus fokus ke jalan yang menanjak.

“Sebaiknya memang perlu dipasang traffic light. Tujuannya untuk mengatur lalu lintas dan bisa mengurangi tingkat kerawanan kecelakaan,” ujar Novia yang dulunya aktivis mahasiswa ini.

Hal senada juga disampaikan oleh dosen FISIP UPR Suprayitno. Selain pemasangan lampu traffi c light juga ada pelebaran badan aspal Jalan Bukit Keminting. Karena badan jalan yang beraspal masih sempit untuk kendaraan roda empat.

Baca Juga :  Bukit Rawi Bakal Bebas Banjir, Kontraktor Mulai Garap Pembangunan Jemb

Selain dua hal itu, perlu juga ada peninggian badan Jalan Hendrik Timang di persimpangan itu agar sejajar dengan Jalan Bukit Keminting. Karena saat ini posisi Jalan Hendrik Timang lebih rendah dari Jalan Bukit Keminting.

“Biasanya ketika pengendara membawa mobil dan harus berhenti sejenak di persimpangan itu, akan rawan ketika akan melintas karena menanjak. Mobil pasti akan berjalan pelan di tanjakan, sementara kadang dari arah Bukit Keminting, bisa tiba-tiba sepeda motor melintas dengan kecepatan tinggi,” ujar dosen muda ini.

“Saya pernah melihat sendiri. Ketika akan berangkat mengajar pagi-pagi, di depan saya tepat dipersimpangan itu terjadi tabrakan sepeda motor. Untungnya waktu itu hanya motornya yang rusak, pengendaranya tidak apa-apa,” ujar Suprayitno.

Ia berharap, ada perhatian dari Pemerintah Kota Palangka Raya terkait penataan lalu lintas di persimpangan jalan ini. Karena akses jalan ini selain digunakan warga kampus, juga dimanfaatkan warga umum.

PALANGKA RAYA, PROKALTENG.CO – Simpang empat Jalan Bukit Keminting – Hendrik Timang di kawasan Universitas Palangka Raya (UPR), menjadi salah satu lokasi yang rawan terjadi kecelakaan lalu lintas. Pasalnya, jalan ini termasuk yang padat.

Karena selain dimanfaatkan oleh warga kampus, juga digunakan oleh warga umum.

Jalan Bukit Keminting merupakan jalan pintas menuju dari kawasan Jalan Garuda, Jalan Beliang, Jalan Tingang, menuju Jalan Yos Sudarso, serta ke sejumlah pemukiman di sekitar kampus Universitas Palangka Raya dan sekitarnya.

Tak hanya sepeda motor, atau mobil minibus pribadi. Truk-truk dengan muatan juga sering melintas ruas jalan tersebut, meskipun saat jam padat.

Kondisi Jalan Bukit Keminting yang telah beraspal mulus, membuat pengendara sering memacu kendaraanya dengan kecepatan tinggi. Kadang tidak memperhatikan lagi, persimpangan yang ada di sepanjang jalan.

Sejumlah warga kampus membenarkan bahwa titik simpang empat itu sering terjadi kecelakaan. Lokasi itu memang sering terjadi kecelakaan lalu lintas. Mulai tabrakan, sampai yang terpaksa menghindar hingga masuk ke parit.

Baca Juga :  Bukit Rawi Bakal Bebas Banjir, Kontraktor Mulai Garap Pembangunan Jemb

“Saya pernah hampir mengalami kecelakaan saat akan melintasi simpang empat itu. Hampir tertabrak kendaran lain,” kata Novia Adventy Juran, seorang staf di kantor Rektorat UPR.

Ia pun jadi lebih berhati-hati ketika akan melintasi simpang empat tersebut. Tak hanya simpang empat Jalan Bukit Keminting – Hendrik Timang, menurut Novia, simpang empat Jalan Bukit Keminting – B Koetin juga rawan kecelakaan.

Ditambahkan Novia, dari penuturan beberapa teman juga memang lokasi itu sering terjadi kecelakaan. Memang yang paling rawan, ketika pengendara dari Jalan Hendrik Timang akan melintas, kadang jarak pandang terbatas untuk melihat ke kiri dan ke kanan. Karena pengedara juga harus fokus ke jalan yang menanjak.

“Sebaiknya memang perlu dipasang traffic light. Tujuannya untuk mengatur lalu lintas dan bisa mengurangi tingkat kerawanan kecelakaan,” ujar Novia yang dulunya aktivis mahasiswa ini.

Hal senada juga disampaikan oleh dosen FISIP UPR Suprayitno. Selain pemasangan lampu traffi c light juga ada pelebaran badan aspal Jalan Bukit Keminting. Karena badan jalan yang beraspal masih sempit untuk kendaraan roda empat.

Baca Juga :  Tinjau Dari Atas Bukit Nyuling, Jokowi Sebut Kalteng Paling Siap

Selain dua hal itu, perlu juga ada peninggian badan Jalan Hendrik Timang di persimpangan itu agar sejajar dengan Jalan Bukit Keminting. Karena saat ini posisi Jalan Hendrik Timang lebih rendah dari Jalan Bukit Keminting.

“Biasanya ketika pengendara membawa mobil dan harus berhenti sejenak di persimpangan itu, akan rawan ketika akan melintas karena menanjak. Mobil pasti akan berjalan pelan di tanjakan, sementara kadang dari arah Bukit Keminting, bisa tiba-tiba sepeda motor melintas dengan kecepatan tinggi,” ujar dosen muda ini.

“Saya pernah melihat sendiri. Ketika akan berangkat mengajar pagi-pagi, di depan saya tepat dipersimpangan itu terjadi tabrakan sepeda motor. Untungnya waktu itu hanya motornya yang rusak, pengendaranya tidak apa-apa,” ujar Suprayitno.

Ia berharap, ada perhatian dari Pemerintah Kota Palangka Raya terkait penataan lalu lintas di persimpangan jalan ini. Karena akses jalan ini selain digunakan warga kampus, juga dimanfaatkan warga umum.

Most Read

Artikel Terbaru

/