28.6 C
Jakarta
Monday, July 22, 2024
spot_img

Nainggolan Puas Gagalkan Kemenangan Inter

MILAN – Inter Milan gagal mempertahankan keunggulan di babak
pertama dan harus puas bermain imbang 1-1 melawan Cagliari, Minggu (26/1/2020)
malam WIB. Adalah gelandang berdarah Batak, Radja Nainggolan yang menggagalkan
kemenangan Nerazzurri.

Gol dari jarak jauh gelandang
Cagliari pada menit 78 mengubah skor menjadi 1-1. Sebelumnya, Inter unggul
lebih dulu di babak pertama lewat sundulan Lautaro Martinez.

Nainggolan sebenarnya berstatus
pemain Inter Milan. Namun pemain 31 tahun dipinjamkan ke Cagliari pada musim
panas lalu karena tidak masuk dalam rencana bos baru, Antonio Conte.

Perayaan Nainggolan membungkam
publik Giuseppe Meazza. Sebaliknya, sang gelandang sangat puas bin senang
karena menjebol gawang yang telah menyia-nyiakan kualitasnya.

Baca Juga :  Hasil Lengkap Formula 1 GP Belgia

“Saya sangat menghormati fans
Inter dan mantan rekan satu tim saya,” kata pemain berkebangaan Belgia itu
kepada DAZN.

“Tapi saya merasa diperlakukan
seperti mainan. Di satu sisi saya senang untuk gol, di sisi lain saya tidak
seperti yang saya harapkan mantan rekan satu tim saya yang terbaik.”

“Siapa yang tahu [apa yang akan
terjadi di masa depan]. Saya berkonsentrasi pada setiap pertandingan yang akan
datang. Saya senang, saya memiliki beberapa rekan satu tim yang sangat baik dan
kami bermain untuk sesuatu yang istimewa.”

Cagliari kini telah mendapatkan
hasil imbang berturut-turut setelah lima kekalahan beruntun di semua kompetisi,
termasuk kekalahan 1-4 dari Inter di Coppa Italia 12 hari lalu.

Baca Juga :  Polri Tetap Tak Beri Izin Keramaian untuk Liga 1

Pelatih kepala Rolando Maran
percaya perubahan dalam formasi memainkan peran besar dalam poin timnya di
Milan.

“Saya menyesuaikan taktik kami
menjadi 3-5-2 sehingga kami dapat menutupi lebih lebar,” katanya kepada DAZN.
“Kami menyulitkan striker mereka dan memblokir suplai bola.”

“Ketika kami menguasai bola,
niatnya adalah untuk menyingkirkan permainan menekan Inter dan membuat mereka
bekerja lebih keras. Kami harus menghindari berada di bawah tekanan konstan dan
itu berhasil,” pungkasnya. (fat/pojoksatu/kpc)

MILAN – Inter Milan gagal mempertahankan keunggulan di babak
pertama dan harus puas bermain imbang 1-1 melawan Cagliari, Minggu (26/1/2020)
malam WIB. Adalah gelandang berdarah Batak, Radja Nainggolan yang menggagalkan
kemenangan Nerazzurri.

Gol dari jarak jauh gelandang
Cagliari pada menit 78 mengubah skor menjadi 1-1. Sebelumnya, Inter unggul
lebih dulu di babak pertama lewat sundulan Lautaro Martinez.

Nainggolan sebenarnya berstatus
pemain Inter Milan. Namun pemain 31 tahun dipinjamkan ke Cagliari pada musim
panas lalu karena tidak masuk dalam rencana bos baru, Antonio Conte.

Perayaan Nainggolan membungkam
publik Giuseppe Meazza. Sebaliknya, sang gelandang sangat puas bin senang
karena menjebol gawang yang telah menyia-nyiakan kualitasnya.

Baca Juga :  Hasil Lengkap Formula 1 GP Belgia

“Saya sangat menghormati fans
Inter dan mantan rekan satu tim saya,” kata pemain berkebangaan Belgia itu
kepada DAZN.

“Tapi saya merasa diperlakukan
seperti mainan. Di satu sisi saya senang untuk gol, di sisi lain saya tidak
seperti yang saya harapkan mantan rekan satu tim saya yang terbaik.”

“Siapa yang tahu [apa yang akan
terjadi di masa depan]. Saya berkonsentrasi pada setiap pertandingan yang akan
datang. Saya senang, saya memiliki beberapa rekan satu tim yang sangat baik dan
kami bermain untuk sesuatu yang istimewa.”

Cagliari kini telah mendapatkan
hasil imbang berturut-turut setelah lima kekalahan beruntun di semua kompetisi,
termasuk kekalahan 1-4 dari Inter di Coppa Italia 12 hari lalu.

Baca Juga :  Polri Tetap Tak Beri Izin Keramaian untuk Liga 1

Pelatih kepala Rolando Maran
percaya perubahan dalam formasi memainkan peran besar dalam poin timnya di
Milan.

“Saya menyesuaikan taktik kami
menjadi 3-5-2 sehingga kami dapat menutupi lebih lebar,” katanya kepada DAZN.
“Kami menyulitkan striker mereka dan memblokir suplai bola.”

“Ketika kami menguasai bola,
niatnya adalah untuk menyingkirkan permainan menekan Inter dan membuat mereka
bekerja lebih keras. Kami harus menghindari berada di bawah tekanan konstan dan
itu berhasil,” pungkasnya. (fat/pojoksatu/kpc)

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru