28.2 C
Palangkaraya
Monday, March 27, 2023

Pengamat: Erick Thohir Tahu Persis Menata Sepakbola yang Profesional

JAKARTA – Pengamat olahraga Fritz Simanjuntak mengatakan Erick Thohir merupakan sosok paling tepat dalam memimpin Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI). Fritz menyampaikan Erick memiliki keunggulan yang tidak dimiliki calon ketum umum PSSI lainnya.

“Salah satu keunggulannya, Pak Erick Thohir pernah memiliki klub elit di Italia, Inter Milan, dan beliau jadi presiden klub tersebut,” ujar Fritz kepada media pada Rabu (15/2/2023).

Dengan pengalaman tersebut, Fritz menyebut Erick tahu persis bagaimana pengurus sepakbola di Italia menata kompetisi, membina tim nasional, menegakkan peraturan, membangun aspek bisnisnya dan menjalin hubungan yang harmonis dengan para suporternya.

“Beliau kalau tidak salah investasi sebesar 480 juta dolar AS untuk membeli Inter Milan dan beliau berhasil meningkatkan nilai saham klub tersebut. Pengalaman berharga ini tidak dimiliki calon lain,” ucap Fritz.

Baca Juga :  AirNav Palangka Raya Salurkan TJSL Perusahaan ke Rumah Ibadah

Fritz tak menampik jika lingkungan sepakbola Indonesia jauh berbeda dengan Italia. Namun begitu, ucap Fritz, Erick setidaknya dapat menerapkan manajemen berkualitas tinggi dan tegas dengan aturan seperti di Italia dalam mengelola sepakbola Indonesia.

Fritz menaruh harapan besar kepada Erick untuk mengikuti jejak pengusaha kaya Australia, Frank Lowy, yang berhasil melakukan reformasi di sepakbola di Negeri Kanguru tersebut. Setelah Australia terpuruk besar di kompetisi dan prestasi ambruk, sambung Fritz, Lowy berhasil membuat kompetisi untung besar dan Australia bisa lolos ke piala dunia.

“Saya berharap Pak Erick bisa melakukan hal yang sama. Untuk itu, saya berharap Pak ErickĀ  menambah struktur di PSSI untuk duduk sebagai strategi manajemen. Organisasi olahraga kita tidak pernah memiliki struktur ini,” lanjut Fritz.

Baca Juga :  Pancasalah Laksamana

Fritz menyampaikan perubahan sepakbola Indonesia oleh Erick tentu memerlukan dukungan dan komitmen yang sama dari para pemegang suara atau voters. Fritz berharap para voters bisa berpikir jernih dalam memberikan suaranya.

“Harapannya agar voters tidak menggunakan hak suara untuk kepentingan pribadinya. Voters harus lebih mementingkan masa depan sepakbola Indonesia dalam memberikan suaranya,” kata Fritz menambahkan.

JAKARTA – Pengamat olahraga Fritz Simanjuntak mengatakan Erick Thohir merupakan sosok paling tepat dalam memimpin Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI). Fritz menyampaikan Erick memiliki keunggulan yang tidak dimiliki calon ketum umum PSSI lainnya.

“Salah satu keunggulannya, Pak Erick Thohir pernah memiliki klub elit di Italia, Inter Milan, dan beliau jadi presiden klub tersebut,” ujar Fritz kepada media pada Rabu (15/2/2023).

Dengan pengalaman tersebut, Fritz menyebut Erick tahu persis bagaimana pengurus sepakbola di Italia menata kompetisi, membina tim nasional, menegakkan peraturan, membangun aspek bisnisnya dan menjalin hubungan yang harmonis dengan para suporternya.

“Beliau kalau tidak salah investasi sebesar 480 juta dolar AS untuk membeli Inter Milan dan beliau berhasil meningkatkan nilai saham klub tersebut. Pengalaman berharga ini tidak dimiliki calon lain,” ucap Fritz.

Baca Juga :  Kesiapan Porprov Kalteng 2023 Dipertanyakan? Pendaftaran Tak Jelas

Fritz tak menampik jika lingkungan sepakbola Indonesia jauh berbeda dengan Italia. Namun begitu, ucap Fritz, Erick setidaknya dapat menerapkan manajemen berkualitas tinggi dan tegas dengan aturan seperti di Italia dalam mengelola sepakbola Indonesia.

Fritz menaruh harapan besar kepada Erick untuk mengikuti jejak pengusaha kaya Australia, Frank Lowy, yang berhasil melakukan reformasi di sepakbola di Negeri Kanguru tersebut. Setelah Australia terpuruk besar di kompetisi dan prestasi ambruk, sambung Fritz, Lowy berhasil membuat kompetisi untung besar dan Australia bisa lolos ke piala dunia.

“Saya berharap Pak Erick bisa melakukan hal yang sama. Untuk itu, saya berharap Pak ErickĀ  menambah struktur di PSSI untuk duduk sebagai strategi manajemen. Organisasi olahraga kita tidak pernah memiliki struktur ini,” lanjut Fritz.

Baca Juga :  Enam Atlet Catur Kalteng Dapat Gelar Master

Fritz menyampaikan perubahan sepakbola Indonesia oleh Erick tentu memerlukan dukungan dan komitmen yang sama dari para pemegang suara atau voters. Fritz berharap para voters bisa berpikir jernih dalam memberikan suaranya.

“Harapannya agar voters tidak menggunakan hak suara untuk kepentingan pribadinya. Voters harus lebih mementingkan masa depan sepakbola Indonesia dalam memberikan suaranya,” kata Fritz menambahkan.

Most Read

Artikel Terbaru