28.8 C
Jakarta
Thursday, May 23, 2024
spot_img

KPU Palangkaraya Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Hilangnya Suara Caleg

PALANGKARAYA, PROKALTENG.CO – Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Palangkaraya Joko Anggoro langsung merespon terkait adanya calon anggota legislatif (caleg) Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) daerah pemilihan (Dapil) I Palangkaraya, Setiawan yang marah saat rapat pleno perhitungan suara di Kecamatan Jekan Raya, Kota Palangkaraya, Rabu malam (28/2) lalu. Kemarahan caleg yang akrab disapa Iwan Obo itu, terjadi lantaran suaranya diduga hilang.

Joko mengatakan, dari hasil yang diplenokan melalui Sistem Informasi Rekapitulasi Pemilu (SIREKAP) angkanya berbeda. “Jadi berdasarkan kesepakatan saksi, maka dihitung ulang menggunakan C hasil plano, akhirnya sudah ditetapkan,” ujarnya, Jumat (1/3/2024).

Dia menyebut, sebenarnya bukan angka yang hilang, akan tetapi ada kesalahan input di SIREKAP.

Baca Juga :  Polling Institute: Tren Elektabilitas Paslon 02 Naik, Pilpres Miliki Potensi Satu Putaran

“Sehingga angka yang bersangkutan menjadi tidak sesuai dengan yang seharusnya. Itu sudah disesuaikan dengan kita melihat dari C hasil,”ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, ketika dikonfirmasi awak media, kemarahan Iwan Obo itu terjadi lantaran suaranya diduga hilang. Kehilangan suara itu, kata Iwan terjadi usai ada protes dari seorang saksi yang merupakan istri salah seorang caleg dari partai dan dapil yang sama dengan dirinya.

“Perolehan suara saya kabar awalnya delapan ratusan. Tiba-tiba ada diprotes sama saksi dari internal partai saya, yang mana saksi partai ini adalah istri dari caleg nomor satu. Dalam internal partai pun tidak ada kenetralan dalam kepengurusan saksi-saksinya,” ujar Iwan, Kamis (29/2/2024). (hfz/hnd)

Baca Juga :  Debat Perdana, Ketiga Capres Wajib Elaborasi Program Anti-Korupsi

PALANGKARAYA, PROKALTENG.CO – Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Palangkaraya Joko Anggoro langsung merespon terkait adanya calon anggota legislatif (caleg) Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) daerah pemilihan (Dapil) I Palangkaraya, Setiawan yang marah saat rapat pleno perhitungan suara di Kecamatan Jekan Raya, Kota Palangkaraya, Rabu malam (28/2) lalu. Kemarahan caleg yang akrab disapa Iwan Obo itu, terjadi lantaran suaranya diduga hilang.

Joko mengatakan, dari hasil yang diplenokan melalui Sistem Informasi Rekapitulasi Pemilu (SIREKAP) angkanya berbeda. “Jadi berdasarkan kesepakatan saksi, maka dihitung ulang menggunakan C hasil plano, akhirnya sudah ditetapkan,” ujarnya, Jumat (1/3/2024).

Dia menyebut, sebenarnya bukan angka yang hilang, akan tetapi ada kesalahan input di SIREKAP.

Baca Juga :  Polling Institute: Tren Elektabilitas Paslon 02 Naik, Pilpres Miliki Potensi Satu Putaran

“Sehingga angka yang bersangkutan menjadi tidak sesuai dengan yang seharusnya. Itu sudah disesuaikan dengan kita melihat dari C hasil,”ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, ketika dikonfirmasi awak media, kemarahan Iwan Obo itu terjadi lantaran suaranya diduga hilang. Kehilangan suara itu, kata Iwan terjadi usai ada protes dari seorang saksi yang merupakan istri salah seorang caleg dari partai dan dapil yang sama dengan dirinya.

“Perolehan suara saya kabar awalnya delapan ratusan. Tiba-tiba ada diprotes sama saksi dari internal partai saya, yang mana saksi partai ini adalah istri dari caleg nomor satu. Dalam internal partai pun tidak ada kenetralan dalam kepengurusan saksi-saksinya,” ujar Iwan, Kamis (29/2/2024). (hfz/hnd)

Baca Juga :  Debat Perdana, Ketiga Capres Wajib Elaborasi Program Anti-Korupsi
spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru