26.5 C
Jakarta
Sunday, July 14, 2024
spot_img

Bersama IPB University, Dislutkan Kalteng Identifikasi Awal Rencana Lokasi Sylvofishery

PROKALTENG.CO  – Sebagai tindak lanjut Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara Dinas Kelautan dan Perikanan (Dislutkan) Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng)  dengan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Institut Pertanian Bogor (IPB) University tentang Pelatihan dan Budidaya Kepiting Bakau pada Ekosistem Mangrove (Sylvofishery), Dislutkan Provinsi Kalteng melakukan kegiatan Identifikasi Awal Rencana Lokasi Sylvofishery. Kegiatan ini dilaksanakan  di pesisir Desa Teluk Bogam Kecamatan Kumai Kabupaten Kotawaringin Barat,  Minggu (3/3/2024) kemarin.

Menurut Kepala Bidang Kelautan dan Pesisir Dislutkan Provinsi Kalteng Zur Rawdoh, kegiatan identifikasi ini, dilaksanakan dengan melakukan studi kelayakan perairan untuk pengembangan sylvofishery kepiting bakau.  Yaitu pengukuran kualitas air laut, pengambilan sampel air laut dan sedimen pada 3 titik atau stasiun pengamatan pada ekosistem mangrove Desa Teluk Bogam.

Baca Juga :  Ambil Langkah Sigap, Pemprov Kalteng Salurkan 100 Ribu Paket Bansos untuk Warga Terdampak Banjir

Pada kesempatan ini, Tim FPIK IPB University diwakili oleh Ketua Tim Kerja Sama Kegiatan Sylvofishery Sulistiono dan anggota tim Dudi M. Wildan, serta dibantu oleh kelompok masyarakat budidaya kepiting bakau Alam Indah Lestari.

“Dari hasil pengamatan awal kualitas air di lapangan (in-situ) terhadap ketiga stasiun pengamatan cukup sesuai, dan untuk pengamatan lebih lanjut akan dilakukan analisis  laboratorium sampel di laboratorium IPB University. Baik sampel air dan sedimen dari tiga titik stasiun pengamatan,” terang Sulistiono.

Sulistiono menjelaskan bahwa setelah hasil analisis in-situ dan laboratorium selesai maka akan dilakukan aksi program pelatihan dan pendampingan budidaya kepiting bakau sistem sylvofishery yang dilakukan oleh tim FPIK IPB University yang akan tinggal di desa tersebut, selama enam bulan agar meningkatkan keberhasilan dari kegiatan ini.

“Tiga jenis usaha kepiting bakau yang akan dilaksanakan yaitu pembesaran, penggemukan dan peneloran,” tambahnya.

Baca Juga :  Milad ke-50 Tahun, Gubernur Kalteng Terima Banyak Doa

Sementara itu, Kepala Dislutkan Provinsi Kalteng Darliansjah menjelaskan bahwa kerja sama  Pelatihan dan Budidaya Kepiting Bakau (Sylvofishery) bersama FIPK IPB University ini, bertujuan untuk memberdayakan masyarakat pesisir Kalimantan Tengah melalui budidaya kepiting bakau (sylvofishery).

“Harapan kami melalui kerja sama ini, masyarakat pesisir Kalimantan Tengah memiliki kemampuan untuk melakukan kegiatan budidaya kepiting bakau secara sylvofishery. Agar nantinya dapat meningkatkan pendapatan masyarakat pesisir sekaligus meningkatkan kesadaran masyarakat pesisir terhadap potensi ekosistem mangrove. Kami pun berharap dengan pendampingan Tim Dosen dari FPIK IPB University dalam mengembangkan sylfofishery, tidak hanya meningkatkan pendapatan masyarakat pesisir Kalimantan Tengah, namun juga sekaligus menjaga kelestarian ekosistem mangrove,” ujar Darliansjah. (mmckalteng/hfz/hnd)

PROKALTENG.CO  – Sebagai tindak lanjut Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara Dinas Kelautan dan Perikanan (Dislutkan) Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng)  dengan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Institut Pertanian Bogor (IPB) University tentang Pelatihan dan Budidaya Kepiting Bakau pada Ekosistem Mangrove (Sylvofishery), Dislutkan Provinsi Kalteng melakukan kegiatan Identifikasi Awal Rencana Lokasi Sylvofishery. Kegiatan ini dilaksanakan  di pesisir Desa Teluk Bogam Kecamatan Kumai Kabupaten Kotawaringin Barat,  Minggu (3/3/2024) kemarin.

Menurut Kepala Bidang Kelautan dan Pesisir Dislutkan Provinsi Kalteng Zur Rawdoh, kegiatan identifikasi ini, dilaksanakan dengan melakukan studi kelayakan perairan untuk pengembangan sylvofishery kepiting bakau.  Yaitu pengukuran kualitas air laut, pengambilan sampel air laut dan sedimen pada 3 titik atau stasiun pengamatan pada ekosistem mangrove Desa Teluk Bogam.

Baca Juga :  Ambil Langkah Sigap, Pemprov Kalteng Salurkan 100 Ribu Paket Bansos untuk Warga Terdampak Banjir

Pada kesempatan ini, Tim FPIK IPB University diwakili oleh Ketua Tim Kerja Sama Kegiatan Sylvofishery Sulistiono dan anggota tim Dudi M. Wildan, serta dibantu oleh kelompok masyarakat budidaya kepiting bakau Alam Indah Lestari.

“Dari hasil pengamatan awal kualitas air di lapangan (in-situ) terhadap ketiga stasiun pengamatan cukup sesuai, dan untuk pengamatan lebih lanjut akan dilakukan analisis  laboratorium sampel di laboratorium IPB University. Baik sampel air dan sedimen dari tiga titik stasiun pengamatan,” terang Sulistiono.

Sulistiono menjelaskan bahwa setelah hasil analisis in-situ dan laboratorium selesai maka akan dilakukan aksi program pelatihan dan pendampingan budidaya kepiting bakau sistem sylvofishery yang dilakukan oleh tim FPIK IPB University yang akan tinggal di desa tersebut, selama enam bulan agar meningkatkan keberhasilan dari kegiatan ini.

“Tiga jenis usaha kepiting bakau yang akan dilaksanakan yaitu pembesaran, penggemukan dan peneloran,” tambahnya.

Baca Juga :  Milad ke-50 Tahun, Gubernur Kalteng Terima Banyak Doa

Sementara itu, Kepala Dislutkan Provinsi Kalteng Darliansjah menjelaskan bahwa kerja sama  Pelatihan dan Budidaya Kepiting Bakau (Sylvofishery) bersama FIPK IPB University ini, bertujuan untuk memberdayakan masyarakat pesisir Kalimantan Tengah melalui budidaya kepiting bakau (sylvofishery).

“Harapan kami melalui kerja sama ini, masyarakat pesisir Kalimantan Tengah memiliki kemampuan untuk melakukan kegiatan budidaya kepiting bakau secara sylvofishery. Agar nantinya dapat meningkatkan pendapatan masyarakat pesisir sekaligus meningkatkan kesadaran masyarakat pesisir terhadap potensi ekosistem mangrove. Kami pun berharap dengan pendampingan Tim Dosen dari FPIK IPB University dalam mengembangkan sylfofishery, tidak hanya meningkatkan pendapatan masyarakat pesisir Kalimantan Tengah, namun juga sekaligus menjaga kelestarian ekosistem mangrove,” ujar Darliansjah. (mmckalteng/hfz/hnd)

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru