29.8 C
Jakarta
Tuesday, February 27, 2024

Jeda Kemanusiaan Berakhir, Israel Kembali Serang Gaza, Begini Akibatnya

PROKALTENG.CO-Pesawat-pesawat tempur Israel menggempur Gaza pada Jumat (1/12), setelah perundingan untuk memperpanjang gencatan senjata yang telah berlangsung selama seminggu dengan Hamas gagal.

Warga turun ke jalan dengan membawa barang-barang yang ditumpuk di gerobak, mencari tempat berlindung lebih jauh ke arah barat.

Dikutip dari Reuters pada Sabtu (2/12), daerah timur Khan Younis di selatan Gaza menjadi target serangan Israel setelah jeda berakhir.

Asap tebal keluar dari reruntuhan bangunan di Gaza utara, sementara suara tembakan dan ledakan juga ikut terdengar.

Di sisi lain, seorang pejabat Lebanon mengatakan bahwa penembakan Israel menewaskan tiga orang di Lebanon.

Kelompok Hizbullah Lebanon yang didukung Iran, sekutu Hamas, mengatakan telah melakukan beberapa serangan terhadap posisi militer Israel di perbatasan untuk mendukung Palestina.

PBB memperingatkan bahwa konflik yang kembali meletus akan memperburuk krisis kemanusiaan di Gaza.

Baca Juga :  Mencekam! Pangkalan Udara di Turkiyang Menampung Pasukan AS Diserbu Massa Pro Palestina

Setelah jeda berakhir, otoritas kesehatan melaporkan 109 orang tewas dan puluhan terluka akibat serangan udara Israel. Militer Israel menyatakan telah menyerang lebih dari 200 sasaran di Gaza.

Menteri Pertahanan Israel, Benny Gantz, mengumumkan melanjutkan serangan setelah sepekan perencanaan operasi militer lebih luas.

Pengeboman paling intensif terjadi di Khan Younis dan Rafah di selatan Gaza, di mana hal itu menyebabkan ratusan ribu warga mengungsi.

Israel mengeluarkan perintah evakuasi di daerah timur Khan Younis, memperingatkan warga untuk mengungsi ke Rafah.

Israel juga merilis peta yang menunjukkan distrik aman di Gaza. Kedua belah pihak kemudian saling menyalahkan atas kegagalan perpanjangan jeda kemanusiaan.

Jeda sebelumnya yang dimulai pada Jumat (24/11) telah diperpanjang dua kali dengan Israel menginginkan pembebasan 10 sandera setiap hari.

Baca Juga :  Inilah Profil Reynhard Sinaga, WNI Terdakwa Predator Berantai di Inggr

Ketidaksepakatan terjadi ketika Israel menuduh Hamas menolak untuk membebaskan semua wanita yang ditahannya.

Seorang pejabat Palestina mengatakan bahwa kerusakan itu terjadi karena tentara Israel perempuan.

Qatar yang telah memainkan peran sentral dalam upaya mediasi, mengatakan bahwa negosiasi masih berlangsung dengan Israel dan Palestina untuk memulihkan gencatan senjata.

Namun, pemboman Israel yang baru terjadi terhadap Gaza telah mempersulit upayanya.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, yang mengakhiri kunjungannya ke wilayah tersebut, mengatakan bahwa Hamas telah mulai menembakkan roket sebelum jeda permusuhan berakhir.

Dikatakan bahwa mereka melakukan serangan penembakan di Yerusalem pada Kamis (30/11) dan tidak menindaklanjuti komitmen untuk membebaskan sandera.

“Ini berakhir karena HamasHamas mengingkari komitmen yang telah dibuatnya,” ucapnya. (nic/jpg/reuters)

PROKALTENG.CO-Pesawat-pesawat tempur Israel menggempur Gaza pada Jumat (1/12), setelah perundingan untuk memperpanjang gencatan senjata yang telah berlangsung selama seminggu dengan Hamas gagal.

Warga turun ke jalan dengan membawa barang-barang yang ditumpuk di gerobak, mencari tempat berlindung lebih jauh ke arah barat.

Dikutip dari Reuters pada Sabtu (2/12), daerah timur Khan Younis di selatan Gaza menjadi target serangan Israel setelah jeda berakhir.

Asap tebal keluar dari reruntuhan bangunan di Gaza utara, sementara suara tembakan dan ledakan juga ikut terdengar.

Di sisi lain, seorang pejabat Lebanon mengatakan bahwa penembakan Israel menewaskan tiga orang di Lebanon.

Kelompok Hizbullah Lebanon yang didukung Iran, sekutu Hamas, mengatakan telah melakukan beberapa serangan terhadap posisi militer Israel di perbatasan untuk mendukung Palestina.

PBB memperingatkan bahwa konflik yang kembali meletus akan memperburuk krisis kemanusiaan di Gaza.

Baca Juga :  Mencekam! Pangkalan Udara di Turkiyang Menampung Pasukan AS Diserbu Massa Pro Palestina

Setelah jeda berakhir, otoritas kesehatan melaporkan 109 orang tewas dan puluhan terluka akibat serangan udara Israel. Militer Israel menyatakan telah menyerang lebih dari 200 sasaran di Gaza.

Menteri Pertahanan Israel, Benny Gantz, mengumumkan melanjutkan serangan setelah sepekan perencanaan operasi militer lebih luas.

Pengeboman paling intensif terjadi di Khan Younis dan Rafah di selatan Gaza, di mana hal itu menyebabkan ratusan ribu warga mengungsi.

Israel mengeluarkan perintah evakuasi di daerah timur Khan Younis, memperingatkan warga untuk mengungsi ke Rafah.

Israel juga merilis peta yang menunjukkan distrik aman di Gaza. Kedua belah pihak kemudian saling menyalahkan atas kegagalan perpanjangan jeda kemanusiaan.

Jeda sebelumnya yang dimulai pada Jumat (24/11) telah diperpanjang dua kali dengan Israel menginginkan pembebasan 10 sandera setiap hari.

Baca Juga :  Inilah Profil Reynhard Sinaga, WNI Terdakwa Predator Berantai di Inggr

Ketidaksepakatan terjadi ketika Israel menuduh Hamas menolak untuk membebaskan semua wanita yang ditahannya.

Seorang pejabat Palestina mengatakan bahwa kerusakan itu terjadi karena tentara Israel perempuan.

Qatar yang telah memainkan peran sentral dalam upaya mediasi, mengatakan bahwa negosiasi masih berlangsung dengan Israel dan Palestina untuk memulihkan gencatan senjata.

Namun, pemboman Israel yang baru terjadi terhadap Gaza telah mempersulit upayanya.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, yang mengakhiri kunjungannya ke wilayah tersebut, mengatakan bahwa Hamas telah mulai menembakkan roket sebelum jeda permusuhan berakhir.

Dikatakan bahwa mereka melakukan serangan penembakan di Yerusalem pada Kamis (30/11) dan tidak menindaklanjuti komitmen untuk membebaskan sandera.

“Ini berakhir karena HamasHamas mengingkari komitmen yang telah dibuatnya,” ucapnya. (nic/jpg/reuters)

Terpopuler

Artikel Terbaru