29 C
Jakarta
Tuesday, June 25, 2024
spot_img

Memasuki Akhir Tahun, Pembahasan Beberapa Raperda Hingga Larut Malam

SAMPIT, PROKALTENG.CO- Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kabupaten  Kotawaringin Timur (Kotim) bersama tim bagian hukum pihak pemerintah daerah dalam satu pekan terakhir ini harus melakukan rapat pembahasan terkait rancangan peraturan daerah (Raperda).

Karena saat ini masih ada raperda yang belum rampung dan tengah dibahas, diantaranya mulai dari raperda perusahaan daerah pasar, ketertiban umum dan ketentraman masyarakat, serta tentang produk unggulan."Kami mengejar pembahasan Raperda itu, mengingat sudah memasuki akhir tahun. Sementara itu juga di sisi lainnya, kami DPRD saat ini tengah banyak agenda yang harus dilaksanakan, sehingga beberapa hari lalu pembahasan dilakukan hingga larut malam," kata Ketua Bapemperda DPRD Kabupaten Kotim, Handoyo J Wibowo, Kamis (14/10).

Menurutnya program-proram Bapemperda yang sudah dijadwalkan memang harus dikejar untuk pembahasannya sehingga  raperda-raperda yang masuk Program Legislasi Daerah (Prolegda) itu tidak jadi tunggakan lagi di tahun selanjutnya, karena

Baca Juga :  Pemkab Kotim Harus Sigap Antisipasi Bencana Banjir

instrumen perencanaan pembentukan Peraturan Daerah yang disusun secara terencana, terpadu, dan sistematis sehingga menghasilkan produk yang baik dan bermanfaat bagi masyarakat.

"Kami mengakui pembahasan dilakukan hinggga larut malam itu karena pihaknya  melakukan penganalisaan secara cermat dan teliti terkait muatan pokok yang ada di dalam perda nanti, dan kami tidak mau draf raperda yang diserahkan itu tanpa harus melalui pembahasan yang teliti dan cermat di Bapemperda DPRD Kabupaten Kotim ini," ucap Handoyo.

Politisi Partai Demokrat ini juga mengatakan bahwa secara keseluruhan Raperda yang diajukan dan dibahas itu, tentunya merupakan bentuk kesiapan pemerintah kabupaten dan DPRD untuk menghadapi berbagai persoalan kedepannya, sehingga dengan adanya perda itu akan menjadi dasar hukum yang kuat bagi pemerintah dalam bekerja.

Baca Juga :  Membahayakan, Jalan Lingkar Selatan Kembali Rusak Parah

"Saya sangat berterimakasih kepada anggota Bapemperda yang komitmen dan konsisten melakukan pembahasan di setiap jadwal, baik siang ataupun malam hari, kalau kita ditanya capek tidaknya, ya pasti capek tetapi kami sudah berkomitmen untuk mengoptimalkan tugas dan peran fungsi legislasi dalam setiap proses penyusunan program pembentukan peraturan daerah bersama eksekutif," ujar Handoyo.

Dirinya mengatakan pihaknya bersama eksekutif sepakat untuk menghasilkan perda-perda sebagai produk hukum daerah secara professional dan melalui sejumlah mekanisme pembahasan secara berkualitas, termasuk meningkatkan keterlibatan masyarakat dalam rangka mendalami usulan yang dihasilkan bersama eksekutif.

SAMPIT, PROKALTENG.CO- Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kabupaten  Kotawaringin Timur (Kotim) bersama tim bagian hukum pihak pemerintah daerah dalam satu pekan terakhir ini harus melakukan rapat pembahasan terkait rancangan peraturan daerah (Raperda).

Karena saat ini masih ada raperda yang belum rampung dan tengah dibahas, diantaranya mulai dari raperda perusahaan daerah pasar, ketertiban umum dan ketentraman masyarakat, serta tentang produk unggulan."Kami mengejar pembahasan Raperda itu, mengingat sudah memasuki akhir tahun. Sementara itu juga di sisi lainnya, kami DPRD saat ini tengah banyak agenda yang harus dilaksanakan, sehingga beberapa hari lalu pembahasan dilakukan hingga larut malam," kata Ketua Bapemperda DPRD Kabupaten Kotim, Handoyo J Wibowo, Kamis (14/10).

Menurutnya program-proram Bapemperda yang sudah dijadwalkan memang harus dikejar untuk pembahasannya sehingga  raperda-raperda yang masuk Program Legislasi Daerah (Prolegda) itu tidak jadi tunggakan lagi di tahun selanjutnya, karena

Baca Juga :  Pemkab Kotim Harus Sigap Antisipasi Bencana Banjir

instrumen perencanaan pembentukan Peraturan Daerah yang disusun secara terencana, terpadu, dan sistematis sehingga menghasilkan produk yang baik dan bermanfaat bagi masyarakat.

"Kami mengakui pembahasan dilakukan hinggga larut malam itu karena pihaknya  melakukan penganalisaan secara cermat dan teliti terkait muatan pokok yang ada di dalam perda nanti, dan kami tidak mau draf raperda yang diserahkan itu tanpa harus melalui pembahasan yang teliti dan cermat di Bapemperda DPRD Kabupaten Kotim ini," ucap Handoyo.

Politisi Partai Demokrat ini juga mengatakan bahwa secara keseluruhan Raperda yang diajukan dan dibahas itu, tentunya merupakan bentuk kesiapan pemerintah kabupaten dan DPRD untuk menghadapi berbagai persoalan kedepannya, sehingga dengan adanya perda itu akan menjadi dasar hukum yang kuat bagi pemerintah dalam bekerja.

Baca Juga :  Membahayakan, Jalan Lingkar Selatan Kembali Rusak Parah

"Saya sangat berterimakasih kepada anggota Bapemperda yang komitmen dan konsisten melakukan pembahasan di setiap jadwal, baik siang ataupun malam hari, kalau kita ditanya capek tidaknya, ya pasti capek tetapi kami sudah berkomitmen untuk mengoptimalkan tugas dan peran fungsi legislasi dalam setiap proses penyusunan program pembentukan peraturan daerah bersama eksekutif," ujar Handoyo.

Dirinya mengatakan pihaknya bersama eksekutif sepakat untuk menghasilkan perda-perda sebagai produk hukum daerah secara professional dan melalui sejumlah mekanisme pembahasan secara berkualitas, termasuk meningkatkan keterlibatan masyarakat dalam rangka mendalami usulan yang dihasilkan bersama eksekutif.

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru