32.5 C
Jakarta
Wednesday, June 19, 2024
spot_img

Irak vs Indonesia: All Out Demi Lolos Olimpiade Paris 2024

PROKALTENG.CO– Perebutan tempat ketiga dan kualifikasi Olimpiade Paris dari Piala Asia AFC U23 Qatar 2024 akan dipertaruhkan pada hari Kamis ketika Irak dan Indonesia berhadapan di Stadion Abdullah bin Khalifa.

Irak mengincar penampilan keenam dan pertama sejak tahun 2016 di Olimpiade, sementara satu-satunya keterlibatan Indonesia hingga saat ini terjadi pada tahun 1956 sebelum turnamen sepakbola putra Olimpiade menjadi urusan U23.

Tim yang kalah masih memiliki satu kesempatan terakhir untuk lolos, melalui babak playoff melawan Guinea pada 9 Mei di Paris.

Bagi pelatih Irak, Radhi Shenaishil, hal itu berarti meringankan beban ekspektasinya semaksimal mungkin, menyusul kekalahan 2-0 dari Jepang dua hari lalu.

“Soal persiapannya sendiri, semuanya akan direncanakan,” ujarnya.

“Kami berusaha mengurangi tekanan yang mungkin mereka rasakan, terutama pada pertandingan terakhir melawan Jepang.

Kami berusaha menenangkan mereka agar mereka bisa bermain seperti biasa… Para pemain kami sedang berada di puncak performanya dan kami tidak ingin mereka menyia-nyiakan kesempatannya dan mengincar mereka untuk tampil bagus lawan Indonesia.”

Kualifikasi tim Asia Barat pada tahun 2016 juga terjadi di Doha pada tahap yang sama, ketika mereka mengalahkan Qatar untuk memastikan tempat mereka di Olimpiade Rio de Janeiro.

Shenaishil berharap sejarah akan terulang kembali tetapi pria berusia 57 tahun ini sangat menyadari kekuatan Indonesia,

Baca Juga :  Inilah Para Legenda Lapangan Hijau yang Pensiun Sepanjang 2019

yang harus dihadapi Irak tanpa duet bek kanan Mustafa Saadoun dan bek tengah Zaid Tahseen yang terkena larangan bermain, yang keduanya bermain setiap menit di Piala Asia U-23 ini.

“Kami telah memantau pemain Indonesia dengan sangat cermat sejak awal turnamen, mereka sangat bagus, berkembang, dan terhormat di lapangan,” kata mantan bek internasional Irak itu.

“Sepakbola ASEAN dikenal dengan transisi yang sangat cepat dan cepat dan kita harus sangat berhati-hati untuk menghentikannya, terutama jika menyangkut penyerang mereka.

“Indonesia menang melawan Jordania, Australia, dan Korea Selatan jadi mereka tidak datang ke sini secara kebetulan atau kebetulan, dan mereka memiliki rencana dan strategi yang matang, yang membuat kami menghormati mereka dan (pada gilirannya) membuat kami lebih fokus.

Para pemain kami siap meski menghadapi kesulitan dalam pertandingan yang menentukan ini,” tambahnya.

Sementara itu, pelatih kepala Indonesia Shin Tae-yong mencatat bahwa pemulihan fisik telah menjadi aspek inti dalam proses pemulihan, setelah kekalahan 2-0 mereka dari Uzbekistan pada hari Senin yang dihasilkan dari kemenangan perempat final melawan Republik Korea yang berakhir dengan adu penalti. adu penalti dimana masing-masing tim melakukan 12 tendangan.

Mantan pemain dan pelatih timnas Korea Selatan, yang telah membuat sejarah dengan memimpin tim debutan hingga saat ini, juga harus menghadapi absennya bek tengah Rizky Ridho, dan Justin Hubner, yang merupakan komponen kunci dari tiga pemain belakang Skuad Garuda Muda.

Baca Juga :  Sisi Lain God Bless yang Diusulkan Keliling Indonesia

“Sejujurnya, kami mengalami beberapa kesulitan dalam hal tingkat kebugaran (para pemain) dan kami fokus pada pemulihan,” kata pria berusia 53 tahun itu.

“Saya pikir hasil pertandingan bergantung pada pemulihan cepat dan persiapan mental kedua tim. Kami perlu fokus untuk memiliki mentalitas yang kuat dan (memiliki) kemauan untuk menang melawan Irak .” kata Shin.

Pada laga nanti Shin Tae-yong setidaknya bisa menyambut penyerang Rafael Struick, yang mencetak dua gol melawan Korea Selatan, kembali dari skorsing untuk memimpin lini depan.

“Dia adalah pemain kunci sebagai striker kami dan dia telah pulih dan juga memiliki tingkat kebugaran yang baik, jadi saya pikir dia akan berkontribusi pada kinerja kami lawan Irak.” pungkas Shin Tae-yong. (rak/jpg)

Irak U23 (4-2-3-1):
Hussein Hassan; Mustafa Saadoun, Zaid Tahseen, Josef Al-Imam, Ahmed Maknzi; Hussein Amer, Muntadher Mohammed; Karrar Mohammed Al-Mukhtar, Ali Jasim, Nihad Mohammed; Amin Al-Hamawi.
Pelatih: Radhi Shenaishil

Indonesia (3-4-2-1):
Ernando Ari; Muhammad Ferrari, Komang Teguh, Ilham Rio Fahmi; Fajar Fathurrahman, Pratama Arhan, Nathan Tjoe-A-On, Ivar Jenner; Marselino Ferdinan, Witan Sulaeman; Rafael Struick.
Pelatih: Shin Tae-yong

 

PROKALTENG.CO– Perebutan tempat ketiga dan kualifikasi Olimpiade Paris dari Piala Asia AFC U23 Qatar 2024 akan dipertaruhkan pada hari Kamis ketika Irak dan Indonesia berhadapan di Stadion Abdullah bin Khalifa.

Irak mengincar penampilan keenam dan pertama sejak tahun 2016 di Olimpiade, sementara satu-satunya keterlibatan Indonesia hingga saat ini terjadi pada tahun 1956 sebelum turnamen sepakbola putra Olimpiade menjadi urusan U23.

Tim yang kalah masih memiliki satu kesempatan terakhir untuk lolos, melalui babak playoff melawan Guinea pada 9 Mei di Paris.

Bagi pelatih Irak, Radhi Shenaishil, hal itu berarti meringankan beban ekspektasinya semaksimal mungkin, menyusul kekalahan 2-0 dari Jepang dua hari lalu.

“Soal persiapannya sendiri, semuanya akan direncanakan,” ujarnya.

“Kami berusaha mengurangi tekanan yang mungkin mereka rasakan, terutama pada pertandingan terakhir melawan Jepang.

Kami berusaha menenangkan mereka agar mereka bisa bermain seperti biasa… Para pemain kami sedang berada di puncak performanya dan kami tidak ingin mereka menyia-nyiakan kesempatannya dan mengincar mereka untuk tampil bagus lawan Indonesia.”

Kualifikasi tim Asia Barat pada tahun 2016 juga terjadi di Doha pada tahap yang sama, ketika mereka mengalahkan Qatar untuk memastikan tempat mereka di Olimpiade Rio de Janeiro.

Shenaishil berharap sejarah akan terulang kembali tetapi pria berusia 57 tahun ini sangat menyadari kekuatan Indonesia,

Baca Juga :  Inilah Para Legenda Lapangan Hijau yang Pensiun Sepanjang 2019

yang harus dihadapi Irak tanpa duet bek kanan Mustafa Saadoun dan bek tengah Zaid Tahseen yang terkena larangan bermain, yang keduanya bermain setiap menit di Piala Asia U-23 ini.

“Kami telah memantau pemain Indonesia dengan sangat cermat sejak awal turnamen, mereka sangat bagus, berkembang, dan terhormat di lapangan,” kata mantan bek internasional Irak itu.

“Sepakbola ASEAN dikenal dengan transisi yang sangat cepat dan cepat dan kita harus sangat berhati-hati untuk menghentikannya, terutama jika menyangkut penyerang mereka.

“Indonesia menang melawan Jordania, Australia, dan Korea Selatan jadi mereka tidak datang ke sini secara kebetulan atau kebetulan, dan mereka memiliki rencana dan strategi yang matang, yang membuat kami menghormati mereka dan (pada gilirannya) membuat kami lebih fokus.

Para pemain kami siap meski menghadapi kesulitan dalam pertandingan yang menentukan ini,” tambahnya.

Sementara itu, pelatih kepala Indonesia Shin Tae-yong mencatat bahwa pemulihan fisik telah menjadi aspek inti dalam proses pemulihan, setelah kekalahan 2-0 mereka dari Uzbekistan pada hari Senin yang dihasilkan dari kemenangan perempat final melawan Republik Korea yang berakhir dengan adu penalti. adu penalti dimana masing-masing tim melakukan 12 tendangan.

Mantan pemain dan pelatih timnas Korea Selatan, yang telah membuat sejarah dengan memimpin tim debutan hingga saat ini, juga harus menghadapi absennya bek tengah Rizky Ridho, dan Justin Hubner, yang merupakan komponen kunci dari tiga pemain belakang Skuad Garuda Muda.

Baca Juga :  Sisi Lain God Bless yang Diusulkan Keliling Indonesia

“Sejujurnya, kami mengalami beberapa kesulitan dalam hal tingkat kebugaran (para pemain) dan kami fokus pada pemulihan,” kata pria berusia 53 tahun itu.

“Saya pikir hasil pertandingan bergantung pada pemulihan cepat dan persiapan mental kedua tim. Kami perlu fokus untuk memiliki mentalitas yang kuat dan (memiliki) kemauan untuk menang melawan Irak .” kata Shin.

Pada laga nanti Shin Tae-yong setidaknya bisa menyambut penyerang Rafael Struick, yang mencetak dua gol melawan Korea Selatan, kembali dari skorsing untuk memimpin lini depan.

“Dia adalah pemain kunci sebagai striker kami dan dia telah pulih dan juga memiliki tingkat kebugaran yang baik, jadi saya pikir dia akan berkontribusi pada kinerja kami lawan Irak.” pungkas Shin Tae-yong. (rak/jpg)

Irak U23 (4-2-3-1):
Hussein Hassan; Mustafa Saadoun, Zaid Tahseen, Josef Al-Imam, Ahmed Maknzi; Hussein Amer, Muntadher Mohammed; Karrar Mohammed Al-Mukhtar, Ali Jasim, Nihad Mohammed; Amin Al-Hamawi.
Pelatih: Radhi Shenaishil

Indonesia (3-4-2-1):
Ernando Ari; Muhammad Ferrari, Komang Teguh, Ilham Rio Fahmi; Fajar Fathurrahman, Pratama Arhan, Nathan Tjoe-A-On, Ivar Jenner; Marselino Ferdinan, Witan Sulaeman; Rafael Struick.
Pelatih: Shin Tae-yong

 

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru