29.2 C
Jakarta
Friday, July 12, 2024
spot_img

Atikoh Janjikan Pembangunan yang Inklusif bagi Disabilitas jika Ganjar Terpilih sebagai Presiden

PROKALTENG.CO – Istri calon presiden (capres) nomor urut 3 Ganjar Pranowo, Siti Atikoh Supriyanti, mengingatkan agar seluruh aspek pembangunan di Indonesia, tidak melupakan kaum disabilitas. Hal itu disampaikan Siti Atikoh Ganjar saat menghadiri peringatan Hari Disabilitas Internasional, di Bumi Pospera, Cipinang, Jakarta Timur, Minggu (3/12).

“Jadi, pembangunan untuk terkait yang ada di Indonesia itu memang seharusnya itu no one left behind. Ada kesetaraan, semua memiliki hak yang sama untuk akses pendidikan, akses infrastruktur, kemudian terkait juga bagaimana mereka mereka bisa melakukan aktifitas ekonomi dan sosial,” kata Siti Atikoh.

Menurut Atikoh, pembangunan yang ramah terhadap para difabel akan memberikan mereka kesempatan untuk berkontribusi terhadap negeri. “Sebetulnya kalau setiap individu kita gali potensinya itu memiliki sumber daya yang luar biasa,” ujar Atikoh.

Baca Juga :  Menjelang Pemilu 2024, Bupati Minta Warga Tolak Politik Identitas

Pernyataan senada juga disampaikan capres nomor urut 3, Ganjar Pranowo yang menginginkan kaum disabilitas mempunyai kesetaraan dalam segala aspek. Termasuk inklusivitas menggunakan infrastruktur seperti ruang publik.

Hal ini disampaikan Ganjar Pranowo saat menemui para disabilitas Lombok di Graha Futsal, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, Minggu (3/12). Ganjar juga menyapa kawan-kawan disabilitas perwakilan 38 provinsi secara daring dalam rangka memperingati Hari Disabilitas Internasional 2023.

Dalam kesempatan itu, Ganjar menerima beberapa masukan terkait kesetaraan hak aksesibilitas kaum disabilitas, khususnya di ruang-ruang publik. Mereka merasa bahwa selama ini kebutuhan akses disabilitas acapkali terpinggirkan.

“Tadi ada yang menyampaikan ‘Di sini udah pakai kursi roda, Pak, tapi saya sulit untuk naik tangga, bapak tolong berikan akses’. ‘Pak saya tunanetra, tolong Pak saya berikan jalan ada tandanya dan kami tahu’,” ucap Ganjar.

Baca Juga :  Janji Manis Capres dan Minuman Berpemanis

Menurut Ganjar, banyak ruang publik yang ada kurang ramah terhadap penyandang disabilitas. Karena itu, Ganjar berkomitmen mendorong penyediaan inklusivitas infrastruktur seperti ruang publik dan kantor-kantor pemerintahan yang ramah bagi penggunanya, termasuk disabilitas pada masa pemerintahannya mendatang.

Ganjar Pranowo ingin kaum disabilitas mempunyai kesetaraan dalam segala aspek mulai dari pendidikan, akses ruang publik, hingga ekonomi. Sehingga dapat menciptakan sumber daya manusia yang unggul.

“Salah satu upaya untuk mendorong hal tersebut ialah melibatkan partisipasi masyarakat disabilitas dalam pembangunan infrastruktur akses publik,” pungkas Ganjar. (pri/jawapos.com)

PROKALTENG.CO – Istri calon presiden (capres) nomor urut 3 Ganjar Pranowo, Siti Atikoh Supriyanti, mengingatkan agar seluruh aspek pembangunan di Indonesia, tidak melupakan kaum disabilitas. Hal itu disampaikan Siti Atikoh Ganjar saat menghadiri peringatan Hari Disabilitas Internasional, di Bumi Pospera, Cipinang, Jakarta Timur, Minggu (3/12).

“Jadi, pembangunan untuk terkait yang ada di Indonesia itu memang seharusnya itu no one left behind. Ada kesetaraan, semua memiliki hak yang sama untuk akses pendidikan, akses infrastruktur, kemudian terkait juga bagaimana mereka mereka bisa melakukan aktifitas ekonomi dan sosial,” kata Siti Atikoh.

Menurut Atikoh, pembangunan yang ramah terhadap para difabel akan memberikan mereka kesempatan untuk berkontribusi terhadap negeri. “Sebetulnya kalau setiap individu kita gali potensinya itu memiliki sumber daya yang luar biasa,” ujar Atikoh.

Baca Juga :  Menjelang Pemilu 2024, Bupati Minta Warga Tolak Politik Identitas

Pernyataan senada juga disampaikan capres nomor urut 3, Ganjar Pranowo yang menginginkan kaum disabilitas mempunyai kesetaraan dalam segala aspek. Termasuk inklusivitas menggunakan infrastruktur seperti ruang publik.

Hal ini disampaikan Ganjar Pranowo saat menemui para disabilitas Lombok di Graha Futsal, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, Minggu (3/12). Ganjar juga menyapa kawan-kawan disabilitas perwakilan 38 provinsi secara daring dalam rangka memperingati Hari Disabilitas Internasional 2023.

Dalam kesempatan itu, Ganjar menerima beberapa masukan terkait kesetaraan hak aksesibilitas kaum disabilitas, khususnya di ruang-ruang publik. Mereka merasa bahwa selama ini kebutuhan akses disabilitas acapkali terpinggirkan.

“Tadi ada yang menyampaikan ‘Di sini udah pakai kursi roda, Pak, tapi saya sulit untuk naik tangga, bapak tolong berikan akses’. ‘Pak saya tunanetra, tolong Pak saya berikan jalan ada tandanya dan kami tahu’,” ucap Ganjar.

Baca Juga :  Janji Manis Capres dan Minuman Berpemanis

Menurut Ganjar, banyak ruang publik yang ada kurang ramah terhadap penyandang disabilitas. Karena itu, Ganjar berkomitmen mendorong penyediaan inklusivitas infrastruktur seperti ruang publik dan kantor-kantor pemerintahan yang ramah bagi penggunanya, termasuk disabilitas pada masa pemerintahannya mendatang.

Ganjar Pranowo ingin kaum disabilitas mempunyai kesetaraan dalam segala aspek mulai dari pendidikan, akses ruang publik, hingga ekonomi. Sehingga dapat menciptakan sumber daya manusia yang unggul.

“Salah satu upaya untuk mendorong hal tersebut ialah melibatkan partisipasi masyarakat disabilitas dalam pembangunan infrastruktur akses publik,” pungkas Ganjar. (pri/jawapos.com)

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru