33.8 C
Jakarta
Wednesday, April 17, 2024

Tito Karnavian Sebut Jenderal Ini yang Akan Jadi Kapolri

TITO Karnavian telah resmi ditunjuk sebagai
Menteri Dalam Negeri oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dia sejak Senin
(21/10) telah mengajukan surat pengunduran dirinya sebagai Kepala Kapolisian
Republik Indonesia (Kapolri) kepada Presiden.

Selanjutnya, Jokowi telah menunjuk Wakapolri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto
sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Kapolri. Sedangkan untuk Kapolri definitif,
dikabarkan akan dijabat oleh Kabareskrim Komjen Pol Idham Aziz.

“Saya dengar begitu (Idham Azis jadi Kapolri),” kata Tito saat dikonfirmasi
wartawan, di Istana Negara Jakarta, Rabu (23/10).

Namun, Tito tidak menjelaskan secara rinci rencana pengangkatan Idham Aziz.
Dia hanya memastikan surat pengunduran dirinya sudah dikirim kepada Presiden.

“Kan sudah kirim surat, tanya Setneg aja,” ucapnya.

Baca Juga :  Soal Fatwa Halal Vaksin Covid-19 China, Begini Kata MUI

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengirimkan surat kepada DPR
untuk meminta persetujuan pemberhentian Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Hal
itu disampaikan langsung oleh Ketua DPR Puan Maharani dalam rapat paripurna
ke-3 DPR RI yang digelar sore ini, Selasa (22/10).

Dalam rapat paripurna yang digelar di ruang rapat paripurna II, Kompleks
Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (22/10) itu. Puan awalnya menyampaikan bahwa
pimpinan DPR menerima empat surat dari Jokowi.

Surat pertama, Nomor R 48 Tanggal 9 Oktober 2019, perihal permohonan
pertimbangan atas pencalonan Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh negara
sahabat untuk Republik Indonesia. Kemudian kedua, surat dengan Nomor R 49
Tanggal 16 Oktober 2019, perihal permohonan pertimbangan pemberian
kewarganegaraan Republik Indonesia.

Baca Juga :  Badan Otorita IKN Baru Ditetapkan Januari 2020

Setelah itu, Puan membacakan surat ketiga dari Presiden yang isinya meminta
persetujuan pemberhentian Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Tito diketahui telah
dipanggil ke Istana untuk mengisi posisi menteri di kabinet Jokowi pada Senin
(21/10). (JPC/KPC)

TITO Karnavian telah resmi ditunjuk sebagai
Menteri Dalam Negeri oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dia sejak Senin
(21/10) telah mengajukan surat pengunduran dirinya sebagai Kepala Kapolisian
Republik Indonesia (Kapolri) kepada Presiden.

Selanjutnya, Jokowi telah menunjuk Wakapolri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto
sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Kapolri. Sedangkan untuk Kapolri definitif,
dikabarkan akan dijabat oleh Kabareskrim Komjen Pol Idham Aziz.

“Saya dengar begitu (Idham Azis jadi Kapolri),” kata Tito saat dikonfirmasi
wartawan, di Istana Negara Jakarta, Rabu (23/10).

Namun, Tito tidak menjelaskan secara rinci rencana pengangkatan Idham Aziz.
Dia hanya memastikan surat pengunduran dirinya sudah dikirim kepada Presiden.

“Kan sudah kirim surat, tanya Setneg aja,” ucapnya.

Baca Juga :  Soal Fatwa Halal Vaksin Covid-19 China, Begini Kata MUI

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengirimkan surat kepada DPR
untuk meminta persetujuan pemberhentian Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Hal
itu disampaikan langsung oleh Ketua DPR Puan Maharani dalam rapat paripurna
ke-3 DPR RI yang digelar sore ini, Selasa (22/10).

Dalam rapat paripurna yang digelar di ruang rapat paripurna II, Kompleks
Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (22/10) itu. Puan awalnya menyampaikan bahwa
pimpinan DPR menerima empat surat dari Jokowi.

Surat pertama, Nomor R 48 Tanggal 9 Oktober 2019, perihal permohonan
pertimbangan atas pencalonan Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh negara
sahabat untuk Republik Indonesia. Kemudian kedua, surat dengan Nomor R 49
Tanggal 16 Oktober 2019, perihal permohonan pertimbangan pemberian
kewarganegaraan Republik Indonesia.

Baca Juga :  Badan Otorita IKN Baru Ditetapkan Januari 2020

Setelah itu, Puan membacakan surat ketiga dari Presiden yang isinya meminta
persetujuan pemberhentian Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Tito diketahui telah
dipanggil ke Istana untuk mengisi posisi menteri di kabinet Jokowi pada Senin
(21/10). (JPC/KPC)

Terpopuler

Artikel Terbaru