29.2 C
Jakarta
Wednesday, May 29, 2024
spot_img

Korupsi senilai Rp200 Triliun Dihukum Mati

Taipan asal Vietnam, Truong My Lan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan setempat. Menjadi yang paling fenomenal sepanjang sejarah, Truong dihukum mati karena korupsi senilai USD 12,5 miliar atau berkisar Rp 200 triliun lebih.

Dikutip dari BBC, Jumat (12/4), ini adalah putusan yang jarang terjadi di negara tersebut. Menariknya, Truong juga menjadi salah satu dari sedikit perempuan di Vietnam yang dijatuhi hukuman mati karena kejahatan kerah putih.

Otoritas komunis yang biasanya tertutup tidak seperti biasanya, berterus terang mengenai kasus ini, dan menjelaskannya secara detail kepada media. Mereka mengatakan, 2.700 orang dipanggil untuk memberikan kesaksian, sementara 10 jaksa penuntut negara dan sekitar 200 pengacara dilibatkan.

Barang buktinya ada di 104 kotak dengan berat total enam ton. Delapan puluh lima orang lainnya diadili bersama Truong My Lan, yang menolak tuduhan tersebut dan dapat mengajukan banding.

Baca Juga :  Terinfeksi Virus Korona, Balita 4 Tahun di Malaysia Dinyatakan Sembuh

Semua terdakwa dinyatakan bersalah. Empat menerima hukuman penjara seumur hidup. Sisanya dijatuhi hukuman penjara mulai dari 20 tahun hingga tiga tahun ditangguhkan. Suami dan keponakan Truong My Lan masing-masing menerima hukuman penjara sembilan dan 17 tahun.

“Saya rasa, belum pernah ada persidangan seperti ini di era komunis. Tentu saja tidak ada yang terjadi pada skala ini,” kata David Brown, pensiunan pejabat Departemen Luar Negeri AS yang memiliki pengalaman panjang di Vietnam.

Persidangan ini merupakan babak paling dramatis sejauh ini dalam kampanye antikorupsi “Blazing Furnaces” yang dipimpin oleh Sekretaris Jenderal Partai Komunis, Nguyen Phu Trong.

Sementara itu, Aljazeera menyebut, Truong My Lan yang merupakan kepala pengembang properti Van Thinh Phat. Dia dinyatakan bersalah atas penggelapan, penyuapan dan pelanggaran peraturan perbankan dalam sidang terakhir di Kota Ho Chi Minh.

Baca Juga :  Arab Saudi Hukum Mati 5 Pembunuh Jamal Khashoggi

Truong diketahui berusia 67 tahun dan secara ilegal mengendalikan Bank Komersial Saham Gabungan Saigon pada 2012 hingga 2022 untuk menyedot dana melalui ribuan perusahaan hantu dan menyuap pejabat pemerintah.

Nilai dugaan perampasan asetnya setara 3 persen produk domestik bruto (PDB) Vietnam pada 2022. Jaksa mengatakan mereka menyita lebih dari 1.000 properti milik Truong My Lan.

Namun, Truong My Lan membantah tuduhan yang ditujukan kepadanya dan malah menyalahkan bawahannya. Dalam pidato terakhirnya di pengadilan pekan lalu, dia mengaku punya niat untuk bunuh diri.

“Dalam keputusasaan saya, saya memikirkan kematian. Saya sangat marah karena saya cukup bodoh untuk terlibat dalam lingkungan bisnis yang sangat sengit ini, sektor perbankan, yang hanya sedikit saya ketahui,” katanya.(jpc)

Taipan asal Vietnam, Truong My Lan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan setempat. Menjadi yang paling fenomenal sepanjang sejarah, Truong dihukum mati karena korupsi senilai USD 12,5 miliar atau berkisar Rp 200 triliun lebih.

Dikutip dari BBC, Jumat (12/4), ini adalah putusan yang jarang terjadi di negara tersebut. Menariknya, Truong juga menjadi salah satu dari sedikit perempuan di Vietnam yang dijatuhi hukuman mati karena kejahatan kerah putih.

Otoritas komunis yang biasanya tertutup tidak seperti biasanya, berterus terang mengenai kasus ini, dan menjelaskannya secara detail kepada media. Mereka mengatakan, 2.700 orang dipanggil untuk memberikan kesaksian, sementara 10 jaksa penuntut negara dan sekitar 200 pengacara dilibatkan.

Barang buktinya ada di 104 kotak dengan berat total enam ton. Delapan puluh lima orang lainnya diadili bersama Truong My Lan, yang menolak tuduhan tersebut dan dapat mengajukan banding.

Baca Juga :  Terinfeksi Virus Korona, Balita 4 Tahun di Malaysia Dinyatakan Sembuh

Semua terdakwa dinyatakan bersalah. Empat menerima hukuman penjara seumur hidup. Sisanya dijatuhi hukuman penjara mulai dari 20 tahun hingga tiga tahun ditangguhkan. Suami dan keponakan Truong My Lan masing-masing menerima hukuman penjara sembilan dan 17 tahun.

“Saya rasa, belum pernah ada persidangan seperti ini di era komunis. Tentu saja tidak ada yang terjadi pada skala ini,” kata David Brown, pensiunan pejabat Departemen Luar Negeri AS yang memiliki pengalaman panjang di Vietnam.

Persidangan ini merupakan babak paling dramatis sejauh ini dalam kampanye antikorupsi “Blazing Furnaces” yang dipimpin oleh Sekretaris Jenderal Partai Komunis, Nguyen Phu Trong.

Sementara itu, Aljazeera menyebut, Truong My Lan yang merupakan kepala pengembang properti Van Thinh Phat. Dia dinyatakan bersalah atas penggelapan, penyuapan dan pelanggaran peraturan perbankan dalam sidang terakhir di Kota Ho Chi Minh.

Baca Juga :  Arab Saudi Hukum Mati 5 Pembunuh Jamal Khashoggi

Truong diketahui berusia 67 tahun dan secara ilegal mengendalikan Bank Komersial Saham Gabungan Saigon pada 2012 hingga 2022 untuk menyedot dana melalui ribuan perusahaan hantu dan menyuap pejabat pemerintah.

Nilai dugaan perampasan asetnya setara 3 persen produk domestik bruto (PDB) Vietnam pada 2022. Jaksa mengatakan mereka menyita lebih dari 1.000 properti milik Truong My Lan.

Namun, Truong My Lan membantah tuduhan yang ditujukan kepadanya dan malah menyalahkan bawahannya. Dalam pidato terakhirnya di pengadilan pekan lalu, dia mengaku punya niat untuk bunuh diri.

“Dalam keputusasaan saya, saya memikirkan kematian. Saya sangat marah karena saya cukup bodoh untuk terlibat dalam lingkungan bisnis yang sangat sengit ini, sektor perbankan, yang hanya sedikit saya ketahui,” katanya.(jpc)

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru