36.3 C
Palangkaraya
Sunday, September 24, 2023

RDP, Dewan Minta Pihak PDAM Tinjau Kembali Kenaikan Tarif

SAMPIT, PROKALTENG.CO- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) mengelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) Bapemperda dan Komisi IV dengan pemerintah daerah, Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Mentaya Sampit dan Dewan Pengawasa PDAM terkait kenaikan tarif terhadap pelanggannya sehingga banyak dikeluhkan masyarakat.

"Hari ini kami mengelar rapat dengar pendapat dengan pihak pemerintah daerah dan PDAM, kami merekomendasikan agar pihak PDAM Tirta Mentaya Sampit untuk meninjau kembali penyesuaian tarif yang saat ini banyak dikeluhkan masyarakat," kata Ketua Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kabupaten Kotim Handoyo J Wibowo, Selasa (19/10).

Menurutnya salah satu poin yang dihasilkan dalam rapat dengar pendapat itu adalah untuk meninjau kembali penyesuai tarif, karena penyesuaian tarif air bersih dituangkan dalam Peraturan Bupati Kotim Nomor 19 tahun 2021, tetapi penerapan penyesuaian tarif ini dikeluhkan masyarakat karena terjadi kenaikan tagihan yang dinilai sangat membebani mereka.

Baca Juga :  Pengamen Kian Marak, Segera Bertindak dan Berikan Bimbingan

"Kami juga menyarankan pihak PDAM meninjau kembali kenaikan tarif, dan juga menyarankan pemerintah daerah memberikan subsidi kepada masyarakat dalam hal penyesuaian atau kenaikan tarif melalui pernyataan modal," ujar Handoyo.

Selain itu pihaknya juga meminta pemerintah daerah untuk memperbaiki sistem yang ada pada PDAM yang berkaitan dengan hal kebocoran-kebocoran, sebagai mitra kerja pemerintah daerah, pihak PDAM diminta berkoordinasi dengan DPRD, dan PDAM juga diminta meningkatkan mutu pelayanan air bersih terhadap pelanggan.

"Kami juga meminta agar pembuatan peraturan bupati dilakukan uji publik supaya masyarakat mengetahui, kalau sudah ada tanggapan dari masyarakat, baru dibuat dan disosialisasikan kepada masyarakat luas, sehingga mereka tidak tahu akan perbup tersebut," ucap Handoyo.

Sementara Direktur PDAM Tirta Mentaya Sampit  Firdaus Herman Ranggan menyampaikan bahwa penyesuaian tarif tidak sampai 4 persen dan dilaksanakan untuk kelompok pelanggan menengah ke atas, bukan untuk pelanggan rumah tangga kategori tarif rendah, Penyesuaian tarif tersebut dilakukan karena kondisi yang sudah sangat terpaksa karena beban usaha yang semakin berat.

Baca Juga :  Datangi DPRD, Guru PAUD Sampaikan Aspirasi Peningkatan Kesejahteraan

"Kalau kita tidak dilakukan penyesuaian tarif maka bisa membuat kondisi perusahaan menjadi tidak sehat, selama ini tarif PDAM di Kabupaten Kotim jauh lebih rendah dibanding daerah lainnya seperti Palangka Raya dan Kapuas. Penyesuaian tarif itu supaya operasional bisa berlangsung serta peningkatan pelayanan juga bisa dimaksimalkan," kata Firdaus.

Saat ini kata Firdaus, tarif untuk rumah tangga 1 (R1) Rp 3.200 per kubik, Kalau dihitung, artinya hanya Rp.1.000 per hari. “Saya sedih kalau ada yang mengaku tidak mampu membayar Rp.1000 per hari, sementara membeli rokok dan pulsa bisa saja, padahal pengeluaran mereka lebih besar dari itu. Solusi yang bisa kita lakukan adalah bagaimana kita dapat menghemat penggunaan air,"ucapnya.

SAMPIT, PROKALTENG.CO- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) mengelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) Bapemperda dan Komisi IV dengan pemerintah daerah, Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Mentaya Sampit dan Dewan Pengawasa PDAM terkait kenaikan tarif terhadap pelanggannya sehingga banyak dikeluhkan masyarakat.

"Hari ini kami mengelar rapat dengar pendapat dengan pihak pemerintah daerah dan PDAM, kami merekomendasikan agar pihak PDAM Tirta Mentaya Sampit untuk meninjau kembali penyesuaian tarif yang saat ini banyak dikeluhkan masyarakat," kata Ketua Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kabupaten Kotim Handoyo J Wibowo, Selasa (19/10).

Menurutnya salah satu poin yang dihasilkan dalam rapat dengar pendapat itu adalah untuk meninjau kembali penyesuai tarif, karena penyesuaian tarif air bersih dituangkan dalam Peraturan Bupati Kotim Nomor 19 tahun 2021, tetapi penerapan penyesuaian tarif ini dikeluhkan masyarakat karena terjadi kenaikan tagihan yang dinilai sangat membebani mereka.

Baca Juga :  Natal, Jaga Toleransi Beragama

"Kami juga menyarankan pihak PDAM meninjau kembali kenaikan tarif, dan juga menyarankan pemerintah daerah memberikan subsidi kepada masyarakat dalam hal penyesuaian atau kenaikan tarif melalui pernyataan modal," ujar Handoyo.

Selain itu pihaknya juga meminta pemerintah daerah untuk memperbaiki sistem yang ada pada PDAM yang berkaitan dengan hal kebocoran-kebocoran, sebagai mitra kerja pemerintah daerah, pihak PDAM diminta berkoordinasi dengan DPRD, dan PDAM juga diminta meningkatkan mutu pelayanan air bersih terhadap pelanggan.

"Kami juga meminta agar pembuatan peraturan bupati dilakukan uji publik supaya masyarakat mengetahui, kalau sudah ada tanggapan dari masyarakat, baru dibuat dan disosialisasikan kepada masyarakat luas, sehingga mereka tidak tahu akan perbup tersebut," ucap Handoyo.

Sementara Direktur PDAM Tirta Mentaya Sampit  Firdaus Herman Ranggan menyampaikan bahwa penyesuaian tarif tidak sampai 4 persen dan dilaksanakan untuk kelompok pelanggan menengah ke atas, bukan untuk pelanggan rumah tangga kategori tarif rendah, Penyesuaian tarif tersebut dilakukan karena kondisi yang sudah sangat terpaksa karena beban usaha yang semakin berat.

Baca Juga :  Hairis Salamad Gantikan Rudini Darwan Ali

"Kalau kita tidak dilakukan penyesuaian tarif maka bisa membuat kondisi perusahaan menjadi tidak sehat, selama ini tarif PDAM di Kabupaten Kotim jauh lebih rendah dibanding daerah lainnya seperti Palangka Raya dan Kapuas. Penyesuaian tarif itu supaya operasional bisa berlangsung serta peningkatan pelayanan juga bisa dimaksimalkan," kata Firdaus.

Saat ini kata Firdaus, tarif untuk rumah tangga 1 (R1) Rp 3.200 per kubik, Kalau dihitung, artinya hanya Rp.1.000 per hari. “Saya sedih kalau ada yang mengaku tidak mampu membayar Rp.1000 per hari, sementara membeli rokok dan pulsa bisa saja, padahal pengeluaran mereka lebih besar dari itu. Solusi yang bisa kita lakukan adalah bagaimana kita dapat menghemat penggunaan air,"ucapnya.

Terpopuler

Artikel Terbaru