30 C
Jakarta
Saturday, July 13, 2024
spot_img

Jusuf Kalla Dampingi Cak Imin,Timnas AMIN: Pertanda Kemenangan Semakin Dekat

PROKALTENG.CO-Wakil Presiden RI ke-10 dan 12 Jusuf Kalla (JK) turun gunung mendampingi cawapres Muhaimin Iskandar atau Cak Imin saat kampanye di Surabaya, Jawa Timur, Rabu (10/1). Momen ini disambut baik pendukung dan relawan AMIN.

Juru Bicara Timnas AMIN, Muhammad Ramli Rahim mengatakan, turunnya JK akan memberikan pengaruh yang luar biasa untuk mendongkrak keterpilihan pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN). Ia yakin kemenangan sudah semakin dekat.

“Saya kira ini tanda-tanda kemenangan AMIN. Kenapa? karena Pak JK pasti punya hitungan yang cermat bahwa AMIN pasti bisa memenangkan Pilpres 2024,” ucapnya, Selasa (10/1).

Ramli menguraikan, selama kontestasi Pilpres, politisi senior Partai Golkar itu selalu punya hitungan-hitungan cermat terkait siapa yang akan terpilih. Misalnya, saat ia memenangkan Pilpres 2004 kala maju mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Begitupun, lanjut dia, saat JK terpaksa maju sebagai capres bersama dengan Wiranto di Pilpres 2009. JK kala itu sebenarnya sudah tahu kalau dirinya tidak akan menang.

Baca Juga :  Mendes PDTT: Kades Harus On The Track, Jangan Terjebak Dinamika Politi

“Karena ketika itu beliau terpaksa jadi calon karena berposisi sebagai ketum partai golkar, jadi beliau menjadi calon saat itu sudah tahu bahwa beliau tidak mungkin menang, tetapi karena amanah partai dalam artian Bugis Siri Na Pacce, beliau bertarung. Urusan menang dan kalah itu urusan lain,” bebernya.

Selanjutnya saat JK memutuskan kembali maju mendampingi capres Joko Widodo di Pilpres 2014 dan keduanya menang. Menurut Ramli, kemengan tersebut sesuai dengan keyakinan Ketua Dewan Masjid Indonesia itu.

Kemudian setelah itu, lanjut lagi JK yang memutuskan tidak lagi maju memilih berpihak ke Jokowi-Ma’ruf Amin. Alhasil pasangan incumbent itu menang.

“Jadi Pak JK ini memang seorang petarung yang luar biasa, dengan perhitungan cermat, ketika beliau yakin maka akan mengambil ke putusan. Dan hari ini beliau turun ke gelanggang di Surabaya yakin kalau AMIN akan menang,” bebernya.

Ditegaskan Ramli, semua politisi di Indonesia sudah pasti hafal dengan JK. Terutama terkait perhitungannya yang cermat itu.

Baca Juga :  Bukan Menang Satu Putaran,Target Anies Sederhana, Masuk Putaran Kedua

Bukan hanya hitungan soal calon pemimpin, tetapi ekonomi, pembangunan, pekerjaan pemerintah juga. Dan itu, kata Ramli yang membuat pemerintahan SBY-JK dulu sangat efektif, karena keberadaan JK itu sendiri.

“Nah hitungan matang Pak JK ini kita yakini bahwa berlabuhnya beliau di pasangan AMIN dan turun langsung mendampingi kerja pemenangannya di Surabaya hari ini, tentu juga tidak terlepas dari hitungan yang sudah dimiliki,” tegasnya.

Oleh karena itu, Ramli yang juga merupakan Ketua Umum Konfederasi Nasional Relawan Anies (KoReAn) ini yakin turunnya JK akan sangat berpengaruh terhadap konstalasi politik di Indonesia.

“Terutama di Sulsel pak JK pasti punya pengaruh sangat besar, putra Bugis-Makassar paling sukses adalah beliau. Saya kira Pak JK akan menjadi patron rakyat Sulsel, dan saya kira juga di seluruh Indonesia oleh masyarakat Bugis-Makassar lainnya,” tutup dia. (ikbal/fajar/jpg/hnd)

PROKALTENG.CO-Wakil Presiden RI ke-10 dan 12 Jusuf Kalla (JK) turun gunung mendampingi cawapres Muhaimin Iskandar atau Cak Imin saat kampanye di Surabaya, Jawa Timur, Rabu (10/1). Momen ini disambut baik pendukung dan relawan AMIN.

Juru Bicara Timnas AMIN, Muhammad Ramli Rahim mengatakan, turunnya JK akan memberikan pengaruh yang luar biasa untuk mendongkrak keterpilihan pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN). Ia yakin kemenangan sudah semakin dekat.

“Saya kira ini tanda-tanda kemenangan AMIN. Kenapa? karena Pak JK pasti punya hitungan yang cermat bahwa AMIN pasti bisa memenangkan Pilpres 2024,” ucapnya, Selasa (10/1).

Ramli menguraikan, selama kontestasi Pilpres, politisi senior Partai Golkar itu selalu punya hitungan-hitungan cermat terkait siapa yang akan terpilih. Misalnya, saat ia memenangkan Pilpres 2004 kala maju mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Begitupun, lanjut dia, saat JK terpaksa maju sebagai capres bersama dengan Wiranto di Pilpres 2009. JK kala itu sebenarnya sudah tahu kalau dirinya tidak akan menang.

Baca Juga :  Mendes PDTT: Kades Harus On The Track, Jangan Terjebak Dinamika Politi

“Karena ketika itu beliau terpaksa jadi calon karena berposisi sebagai ketum partai golkar, jadi beliau menjadi calon saat itu sudah tahu bahwa beliau tidak mungkin menang, tetapi karena amanah partai dalam artian Bugis Siri Na Pacce, beliau bertarung. Urusan menang dan kalah itu urusan lain,” bebernya.

Selanjutnya saat JK memutuskan kembali maju mendampingi capres Joko Widodo di Pilpres 2014 dan keduanya menang. Menurut Ramli, kemengan tersebut sesuai dengan keyakinan Ketua Dewan Masjid Indonesia itu.

Kemudian setelah itu, lanjut lagi JK yang memutuskan tidak lagi maju memilih berpihak ke Jokowi-Ma’ruf Amin. Alhasil pasangan incumbent itu menang.

“Jadi Pak JK ini memang seorang petarung yang luar biasa, dengan perhitungan cermat, ketika beliau yakin maka akan mengambil ke putusan. Dan hari ini beliau turun ke gelanggang di Surabaya yakin kalau AMIN akan menang,” bebernya.

Ditegaskan Ramli, semua politisi di Indonesia sudah pasti hafal dengan JK. Terutama terkait perhitungannya yang cermat itu.

Baca Juga :  Bukan Menang Satu Putaran,Target Anies Sederhana, Masuk Putaran Kedua

Bukan hanya hitungan soal calon pemimpin, tetapi ekonomi, pembangunan, pekerjaan pemerintah juga. Dan itu, kata Ramli yang membuat pemerintahan SBY-JK dulu sangat efektif, karena keberadaan JK itu sendiri.

“Nah hitungan matang Pak JK ini kita yakini bahwa berlabuhnya beliau di pasangan AMIN dan turun langsung mendampingi kerja pemenangannya di Surabaya hari ini, tentu juga tidak terlepas dari hitungan yang sudah dimiliki,” tegasnya.

Oleh karena itu, Ramli yang juga merupakan Ketua Umum Konfederasi Nasional Relawan Anies (KoReAn) ini yakin turunnya JK akan sangat berpengaruh terhadap konstalasi politik di Indonesia.

“Terutama di Sulsel pak JK pasti punya pengaruh sangat besar, putra Bugis-Makassar paling sukses adalah beliau. Saya kira Pak JK akan menjadi patron rakyat Sulsel, dan saya kira juga di seluruh Indonesia oleh masyarakat Bugis-Makassar lainnya,” tutup dia. (ikbal/fajar/jpg/hnd)

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru