26.3 C
Jakarta
Monday, May 20, 2024
spot_img

Banding, Hukuman PPK Lapas Sukamara Malah Ditambah Hakim

PALANGKA RAYA, PROKALTENG.CO – Majelis Hakim Pengadilan Tinggi (PT) Palangka Raya menambah hukuman mantan Penjabat Pembuat Komitmen (PPK) Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas III Kabupaten Sukamara, Reinal Saputra atas dugaan korupsi yang mengakibatkan robohnya tembok LAPAS Kelas III Kabupaten Sukamara pada tahun 2019.

Reinal, dalam amar putusan bandingnya menjatuhkan pidana penjara selama 4 tahun 6 bulan penjara. Pidana denda juga dijatuhkan dengan denda Rp.300 juta rupiah dengan subsider 3 bulan penjara.

Vonis banding tersebut lebih berat dari vonis pertama Pengadilan Tipikor Palangka Raya yang dijatuhkan sebelumnya selama 1 tahun 6 bulan penjara. Pidana denda saat itu denda Rp 200 juta dengan subsider 2 bulan penjara.

“Menyatakan Terdakwa Reinal Saputra, telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana “Korupsi secara bersama-sama” sebagaimana dalam dakwaan primer,” demikian bunyi amar putusan banding Reinal Saputra dari Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) Pengadilan Negeri Palangka Raya yang dikutip, Selasa (9/8).

Baca Juga :  Blok Hunian Dirazia. Hasilnya Mengejutkan, Ini Barang yang Diamankan

Pada perkara tersebut, Hakim yang mengeluarkan putusan banding tersebut diketuai oleh Zainuddin didampingi Agung Iswanto dan Irwan Efendi. Putusan dibacakan pada Kamis (30/6) yang lalu.

Hakim Pengadilan Tinggi Palangka Raya menerima permohonan banding dari Penuntut Umum dan Terdakwa tersebut. Kemudian merubah Putusan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Palangkaraya Nomor: 31/Pid.Sus-TPK/2021/PN Plk tanggal 24 Mei 2022, sekedar mengenai dakwaan yang dinyatakan terbukti dan pidana yang akan dijatuhkan kepada Terdakwa.

Selain itu, Hakim juga menetapkan masa penahanan Rutan yang telah dijalani Terdakwa dikurangkan seluruhnya sedang masa penahanan Rumah yang dijalani oleh terdakwa dikurangkan 1/3 dari pidana yang dijatuhkan.Meski demikian, pihaknya tetap memerintahkan agar supaya terdakwa tetap dalam tahanan RUTAN.

Pada dakwaannya, LAPAS Kelas III Sukamara mendapatkan alokasi dana untuk kegiatan operasional dan pemeliharaan kantor yang telah disahkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Lembaga Pemasyarakatan (LAPAS) Kelas III Sukamara Tahun Anggaran 2017 pada tanggal 30 Desember 2016.

Baca Juga :  KEREN! Menteng Fashion Week Tampilkan Produk Lokal Khas Kalteng

Selanjutnya DIPA tersebut telah dilaksanakan sebanyak 3 (tiga) kali revisi, yang mana revisi terakhir adalah revisi ketiga yang disahkan pada tanggal 4 Desember 2017 Nomor: SP DIPA/013.05.2.418367/2017 dengan jumlah anggaran sebesar Rp 8.373.984.000,00.

Kasus robohnya tembok Lapas itu bermula pada pekerjaan kontruksi pada bulan Oktober tahun 2017 sampai dengan bulan Februari tahun 2019 telah terjadi robohnya tembok keliling lanjutan Lapas Kelas III Sukamara. Kejadian tersebut terjadi sebanyak 4 kali pada 4 titik yang berbeda, sehingga Tembok Keliling Lapas Kelas III Sukamara tidak dapat dimanfaatkan sebagaimana fungsinya.

Kuasa hukum Reinal Saputra, Wikarya F Dirun sebelumnya mengajukan banding atas putusan tingkat pertama yang dikeluarkan pada, Selasa (24/5) lalu. Sedangkan Jaksa Penuntut Umum (JPU), Gomgoman H Simbolon Gomgoman H Simbolon saat itu masih menyatakan pikir-pikir atas putusan tingkat pertama.






Reporter: M Hafidz

PALANGKA RAYA, PROKALTENG.CO – Majelis Hakim Pengadilan Tinggi (PT) Palangka Raya menambah hukuman mantan Penjabat Pembuat Komitmen (PPK) Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas III Kabupaten Sukamara, Reinal Saputra atas dugaan korupsi yang mengakibatkan robohnya tembok LAPAS Kelas III Kabupaten Sukamara pada tahun 2019.

Reinal, dalam amar putusan bandingnya menjatuhkan pidana penjara selama 4 tahun 6 bulan penjara. Pidana denda juga dijatuhkan dengan denda Rp.300 juta rupiah dengan subsider 3 bulan penjara.

Vonis banding tersebut lebih berat dari vonis pertama Pengadilan Tipikor Palangka Raya yang dijatuhkan sebelumnya selama 1 tahun 6 bulan penjara. Pidana denda saat itu denda Rp 200 juta dengan subsider 2 bulan penjara.

“Menyatakan Terdakwa Reinal Saputra, telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana “Korupsi secara bersama-sama” sebagaimana dalam dakwaan primer,” demikian bunyi amar putusan banding Reinal Saputra dari Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) Pengadilan Negeri Palangka Raya yang dikutip, Selasa (9/8).

Baca Juga :  Blok Hunian Dirazia. Hasilnya Mengejutkan, Ini Barang yang Diamankan

Pada perkara tersebut, Hakim yang mengeluarkan putusan banding tersebut diketuai oleh Zainuddin didampingi Agung Iswanto dan Irwan Efendi. Putusan dibacakan pada Kamis (30/6) yang lalu.

Hakim Pengadilan Tinggi Palangka Raya menerima permohonan banding dari Penuntut Umum dan Terdakwa tersebut. Kemudian merubah Putusan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Palangkaraya Nomor: 31/Pid.Sus-TPK/2021/PN Plk tanggal 24 Mei 2022, sekedar mengenai dakwaan yang dinyatakan terbukti dan pidana yang akan dijatuhkan kepada Terdakwa.

Selain itu, Hakim juga menetapkan masa penahanan Rutan yang telah dijalani Terdakwa dikurangkan seluruhnya sedang masa penahanan Rumah yang dijalani oleh terdakwa dikurangkan 1/3 dari pidana yang dijatuhkan.Meski demikian, pihaknya tetap memerintahkan agar supaya terdakwa tetap dalam tahanan RUTAN.

Pada dakwaannya, LAPAS Kelas III Sukamara mendapatkan alokasi dana untuk kegiatan operasional dan pemeliharaan kantor yang telah disahkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Lembaga Pemasyarakatan (LAPAS) Kelas III Sukamara Tahun Anggaran 2017 pada tanggal 30 Desember 2016.

Baca Juga :  KEREN! Menteng Fashion Week Tampilkan Produk Lokal Khas Kalteng

Selanjutnya DIPA tersebut telah dilaksanakan sebanyak 3 (tiga) kali revisi, yang mana revisi terakhir adalah revisi ketiga yang disahkan pada tanggal 4 Desember 2017 Nomor: SP DIPA/013.05.2.418367/2017 dengan jumlah anggaran sebesar Rp 8.373.984.000,00.

Kasus robohnya tembok Lapas itu bermula pada pekerjaan kontruksi pada bulan Oktober tahun 2017 sampai dengan bulan Februari tahun 2019 telah terjadi robohnya tembok keliling lanjutan Lapas Kelas III Sukamara. Kejadian tersebut terjadi sebanyak 4 kali pada 4 titik yang berbeda, sehingga Tembok Keliling Lapas Kelas III Sukamara tidak dapat dimanfaatkan sebagaimana fungsinya.

Kuasa hukum Reinal Saputra, Wikarya F Dirun sebelumnya mengajukan banding atas putusan tingkat pertama yang dikeluarkan pada, Selasa (24/5) lalu. Sedangkan Jaksa Penuntut Umum (JPU), Gomgoman H Simbolon Gomgoman H Simbolon saat itu masih menyatakan pikir-pikir atas putusan tingkat pertama.






Reporter: M Hafidz
spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru