alexametrics
24.6 C
Palangkaraya
Wednesday, August 17, 2022

Bidan Membantu Ibu Melahirkan Secara Aman, Wabup : Utamaka Keselamatan

BUNTOK – Angka kematian
ibu melahirkan di Kabupaten Barito Selatan (Barsel) terbilang cukup tinggi. Oleh
sebab itu, pemerintah daerah setempat melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) akan
terus melaksanakan berbagai upaya guna menekan angka kematian ibu melahirkan di
tahun 2020.

Wakil Bupati Barsel
Satya Titiek Atyani Djoedir kepada Kalteng Pos, Selasa (3/3) mengatakan,
pihaknya mengharapkan agar dapat mengkoordinasikan antara bidan masyarakat
dengan bidan yang ditugaskan pemerintah di pedesaan.

Para bidan itu dapat
bermitra dan bekerjasama dalam melakukan proses membantu ibu melahirkan secara
aman, yang tentunya lebih mengutamakan keselamatan ibu dan anaknya.

Selain itu, kata Satya,
agar hasil yang didapatkan menjadi maksimal, maka peranan para bidan yang
ditugaskan di pedesaan dibantu tenaga bidan di masyarakat, diharapkan bisa
membantu tugas para bidan resmi menjadi lebih efektif. “Beruntung di Barsel,
tiga tahun terakhir ini angka kematian ibu melahirkan sudah mulai mengalami
penurunan, dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,” akuinya.

Baca Juga :  Potensi Banjir,Bupati Minta Masyarakat dan BPBD Tingkatkan Kewaspadaan

Wabup menambahkan,
penyebab utama kematian ibu melahirkan adalah pendarahan yang menyebabkan
kekurangan darah. Saat ini, pemerintah daerah bersama Palang Merah Indonesia
(PMI) Barsel berupaya mengotimalkan para pendonor darah di daerah itu. (ner/ens)

BUNTOK – Angka kematian
ibu melahirkan di Kabupaten Barito Selatan (Barsel) terbilang cukup tinggi. Oleh
sebab itu, pemerintah daerah setempat melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) akan
terus melaksanakan berbagai upaya guna menekan angka kematian ibu melahirkan di
tahun 2020.

Wakil Bupati Barsel
Satya Titiek Atyani Djoedir kepada Kalteng Pos, Selasa (3/3) mengatakan,
pihaknya mengharapkan agar dapat mengkoordinasikan antara bidan masyarakat
dengan bidan yang ditugaskan pemerintah di pedesaan.

Para bidan itu dapat
bermitra dan bekerjasama dalam melakukan proses membantu ibu melahirkan secara
aman, yang tentunya lebih mengutamakan keselamatan ibu dan anaknya.

Selain itu, kata Satya,
agar hasil yang didapatkan menjadi maksimal, maka peranan para bidan yang
ditugaskan di pedesaan dibantu tenaga bidan di masyarakat, diharapkan bisa
membantu tugas para bidan resmi menjadi lebih efektif. “Beruntung di Barsel,
tiga tahun terakhir ini angka kematian ibu melahirkan sudah mulai mengalami
penurunan, dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,” akuinya.

Baca Juga :  Potensi Banjir,Bupati Minta Masyarakat dan BPBD Tingkatkan Kewaspadaan

Wabup menambahkan,
penyebab utama kematian ibu melahirkan adalah pendarahan yang menyebabkan
kekurangan darah. Saat ini, pemerintah daerah bersama Palang Merah Indonesia
(PMI) Barsel berupaya mengotimalkan para pendonor darah di daerah itu. (ner/ens)

Most Read

Artikel Terbaru

/