27.4 C
Jakarta
Monday, June 24, 2024
spot_img

Bupati Diminta Turun Langsung Melihat Kondisi Warga Korban Banjir

SAMPIT, PROKALTENG.CO– Banjir di Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) terus meluas dan merendam desa-desa yang ada di beberapa Kecamatan, seperti Kecamatan yaitu Antang Kalang, Bukit Santuai, Kota Besi dan Parenggean, kondisi banjir yang parah melanda Kecamatan Perenggean dan Kota Besi.

Banjir yang melanda Kecamatan Parenggean  juga merendam rumah Wakil Ketua II DPRD Kabupaten Kotim H.Hairis Salamad, dirinya meminta agar Pemerintah Daerah dalam hal ini Bupati Kotim Halikinnor untuk turun langsung memantau lokasi banjir, khususnya di daerah Kecamatan Parenggean, guna mengetahui kondisi nyata di lapangan, yang mana banyak masyarakat memerlukan bantuan.

“Kami mengharapkan bupati dapat melihat langsung kondisi banjir yang terjadi di Kecamatan Parenggean, dan masyarakat di beberapa desa yang terdampak akan banjir mengharapkan bantuan pemerintah karena mereka tidak bisa melakukan aktivitas,” kata Hairis Salamad, Sabtu (10/9).

Baca Juga :  Curah Hujan Tinggi, Warga Diimbau Waspada DBD

Dirinya mengatakan banjir tahun ini merupakan banjir terbesar dan terparah dari tahun-tahun sebelumnya, karena di Kecamatan Parenggean ada enam desa yang dilanda banjir yaitu Desa Barunang Miri, Bajarau, Manjalin, Kabuau, Tehang dan Kelurahan Parenggean.

“Banjir yang melanda enam desa tersebut, menyebabkan 341 buah rumah, Dengan ketinggian air yang rata-rata 50 centemeter hingga 2 meter dari permukaan, dan sebagian masyarakat harus mengungsi ke rumah tetangga atau ke rumah saudara, karena rumah mereka sudah tidak bisa ditempati lagi lantaran air banjir yang sudah tinggi dan masuk ke dalam rumah,” kata Hairis Salamad.

Politisi Partai Amanat Nasional ini juga mengatakan pihak kecamatan sudah bersurat ke sejumlah perusahaan yang ada di Kecamatan Parenggean untuk meminta bantuan, dan kemarin Desa Bajarau sudah dapat bantuan dari salah satu perusahaan besar swasta (PBS) diharapkan juga perusahaan lainnya dapat ikut peduli memberikan bantuan untuk masyarakat terdampak banjir.

Baca Juga :  Larangan Mudik untuk Memutus Mata Rantai Penyebaran Covid-19

“Saya juga atas nama Anggota DPRD Kabupaten Kotim turut serta membantu masyarakat yang terdampak akan banjir di wilayahnya, dan berharap pihak PBS maupun pemerintah daerah segera memberikan membantuan terhadap mereka. Karena saat ini warga sangat membutuhkan kebutuhan pokok,”tutupnya.(bah).

SAMPIT, PROKALTENG.CO– Banjir di Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) terus meluas dan merendam desa-desa yang ada di beberapa Kecamatan, seperti Kecamatan yaitu Antang Kalang, Bukit Santuai, Kota Besi dan Parenggean, kondisi banjir yang parah melanda Kecamatan Perenggean dan Kota Besi.

Banjir yang melanda Kecamatan Parenggean  juga merendam rumah Wakil Ketua II DPRD Kabupaten Kotim H.Hairis Salamad, dirinya meminta agar Pemerintah Daerah dalam hal ini Bupati Kotim Halikinnor untuk turun langsung memantau lokasi banjir, khususnya di daerah Kecamatan Parenggean, guna mengetahui kondisi nyata di lapangan, yang mana banyak masyarakat memerlukan bantuan.

“Kami mengharapkan bupati dapat melihat langsung kondisi banjir yang terjadi di Kecamatan Parenggean, dan masyarakat di beberapa desa yang terdampak akan banjir mengharapkan bantuan pemerintah karena mereka tidak bisa melakukan aktivitas,” kata Hairis Salamad, Sabtu (10/9).

Baca Juga :  Curah Hujan Tinggi, Warga Diimbau Waspada DBD

Dirinya mengatakan banjir tahun ini merupakan banjir terbesar dan terparah dari tahun-tahun sebelumnya, karena di Kecamatan Parenggean ada enam desa yang dilanda banjir yaitu Desa Barunang Miri, Bajarau, Manjalin, Kabuau, Tehang dan Kelurahan Parenggean.

“Banjir yang melanda enam desa tersebut, menyebabkan 341 buah rumah, Dengan ketinggian air yang rata-rata 50 centemeter hingga 2 meter dari permukaan, dan sebagian masyarakat harus mengungsi ke rumah tetangga atau ke rumah saudara, karena rumah mereka sudah tidak bisa ditempati lagi lantaran air banjir yang sudah tinggi dan masuk ke dalam rumah,” kata Hairis Salamad.

Politisi Partai Amanat Nasional ini juga mengatakan pihak kecamatan sudah bersurat ke sejumlah perusahaan yang ada di Kecamatan Parenggean untuk meminta bantuan, dan kemarin Desa Bajarau sudah dapat bantuan dari salah satu perusahaan besar swasta (PBS) diharapkan juga perusahaan lainnya dapat ikut peduli memberikan bantuan untuk masyarakat terdampak banjir.

Baca Juga :  Larangan Mudik untuk Memutus Mata Rantai Penyebaran Covid-19

“Saya juga atas nama Anggota DPRD Kabupaten Kotim turut serta membantu masyarakat yang terdampak akan banjir di wilayahnya, dan berharap pihak PBS maupun pemerintah daerah segera memberikan membantuan terhadap mereka. Karena saat ini warga sangat membutuhkan kebutuhan pokok,”tutupnya.(bah).

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru