25.4 C
Jakarta
Saturday, April 13, 2024

Di Kapuas, Tujuh Warga Diduga Keracunan Jamur

KUALA KAPUAS, PROKALTENG.CO – Suasana hening di Desa Anjir Serapat Tengah RT 16 Kecamatan Kapuas Timur Kabupaten Kapuas sontak heboh, karena dikejutkan ada tujuh warga diduga keracunan dan harus dilarikan ke Puskesmas Anjir Serapat, Rabu (5/10/2022).

Kapolres Kapuas AKBP Qori Wicaksono melalui Kapolsek Kapuas Timur Iptu Eko Sutrisno, membenarkan perihal keracunan makanan jamur dialami Desa Anjir Serapat Tengah RT 16 Kecamatan Kapuas Timur Kabupaten Kapuas, Rabu (5/10/2022) Pukul 13.30 WIB.

“Adapun jumlah korban yang keracunan adalah berjumlah tujuh penderita masih dirawat,” ungkap Iptu Eko Sutrisno.

Kapolsek menambahkan kasus tersebut sedang dalam penyelidikan pihaknya dengan melakukan pemeriksaan saksi saksi dan korban, penanganan medis dan pemeriksanaan sample sisa makanan untuk dilakukan oemeriksaan laboratorium untuk mencari penyebab dugaan keracunan tersebut.

Kronologisnya, kata Kapolsek, Rabu (5/10/2022) Pukul 10.00 WIB, korban atas nama M. Ridwan menuju ke belakang rumah mencari /mengambil jamur dengan maksud untuk dikonsumsi, bersama warga lain, dan masing-masing rumah memasak jamur dengan cara di cuci memakai air ledeng.

Baca Juga :  Daerah PPKM Level 1 Sampai 3 Boleh Laksanakan PTM Terbatas

“Kemudian di buat sop jamur dengan bumbu garam dan bawang. Jenis makanan yang di konsumsi nasi putih, jamur, ikan kering, tempe,” jelasnya.

Para korban antara lain dengan gejala, M. Ridwan (53) gejala badan terasa dingin, mual, pusing, M. Rasyid (27) gejala menggigil, penglihatan kabur, Hardi (59) gejala Muntah satu kali, BAB cair, keringat dingin, pusing, Nur Hidayah (27) gejala penglihatan kabur, menggigil, pusing, sakit perut, BAB cair satu kali, Saifullah (45) gejala mual, keringat dingin, Hamdanah (40) gejala BAB cair, keringat dingin, dan Muhdani (48) gejala sakit perut, menggigil, mual, pusing, BAB cair empat kali.

Selanjutnya Kapolres Kapuas melalui Kapolsek Kapuas Timur berhatap kepada warga untuk tidak sembarang mengkonsumsi bahan pangan yang belum jelas kebersihan, dan kandungannya.

Baca Juga :  Wujudkan Kapuas Bebas Stunting, Bupati Berharap Begini

“Antisipasi agar kejadian tersebut tidak terulang kembali, dan jika mengalami gejala keracunan, agar segera berobat di fasilitas kesehatan setempat untuk mendapat penanganan medis demi mencegah dampak yang fatal,” pungkasnya.

Kepala UPT Puskesmas Anjir Serapat dr.Dwi Puspita Ratnawati membenarkan adanya dugaan keracunan makanan yang diduga berasal dari jamur, dan tindakan yang sudah dilakukan oleh pihak puskesmas adalah penanganan medis dan di beri infus NaCl, injeksi dexamethasone, injeksi ranitidine. Dan pemberian obat minum antasida 3X1.

“Kondisi saat ini tujuh orang penderita di rawat di Puskesmas Anjir Serapat dalam keadaan sadar, dan dalam masa pemulihan,” jelasnya. (alh)

KUALA KAPUAS, PROKALTENG.CO – Suasana hening di Desa Anjir Serapat Tengah RT 16 Kecamatan Kapuas Timur Kabupaten Kapuas sontak heboh, karena dikejutkan ada tujuh warga diduga keracunan dan harus dilarikan ke Puskesmas Anjir Serapat, Rabu (5/10/2022).

Kapolres Kapuas AKBP Qori Wicaksono melalui Kapolsek Kapuas Timur Iptu Eko Sutrisno, membenarkan perihal keracunan makanan jamur dialami Desa Anjir Serapat Tengah RT 16 Kecamatan Kapuas Timur Kabupaten Kapuas, Rabu (5/10/2022) Pukul 13.30 WIB.

“Adapun jumlah korban yang keracunan adalah berjumlah tujuh penderita masih dirawat,” ungkap Iptu Eko Sutrisno.

Kapolsek menambahkan kasus tersebut sedang dalam penyelidikan pihaknya dengan melakukan pemeriksaan saksi saksi dan korban, penanganan medis dan pemeriksanaan sample sisa makanan untuk dilakukan oemeriksaan laboratorium untuk mencari penyebab dugaan keracunan tersebut.

Kronologisnya, kata Kapolsek, Rabu (5/10/2022) Pukul 10.00 WIB, korban atas nama M. Ridwan menuju ke belakang rumah mencari /mengambil jamur dengan maksud untuk dikonsumsi, bersama warga lain, dan masing-masing rumah memasak jamur dengan cara di cuci memakai air ledeng.

Baca Juga :  Daerah PPKM Level 1 Sampai 3 Boleh Laksanakan PTM Terbatas

“Kemudian di buat sop jamur dengan bumbu garam dan bawang. Jenis makanan yang di konsumsi nasi putih, jamur, ikan kering, tempe,” jelasnya.

Para korban antara lain dengan gejala, M. Ridwan (53) gejala badan terasa dingin, mual, pusing, M. Rasyid (27) gejala menggigil, penglihatan kabur, Hardi (59) gejala Muntah satu kali, BAB cair, keringat dingin, pusing, Nur Hidayah (27) gejala penglihatan kabur, menggigil, pusing, sakit perut, BAB cair satu kali, Saifullah (45) gejala mual, keringat dingin, Hamdanah (40) gejala BAB cair, keringat dingin, dan Muhdani (48) gejala sakit perut, menggigil, mual, pusing, BAB cair empat kali.

Selanjutnya Kapolres Kapuas melalui Kapolsek Kapuas Timur berhatap kepada warga untuk tidak sembarang mengkonsumsi bahan pangan yang belum jelas kebersihan, dan kandungannya.

Baca Juga :  Wujudkan Kapuas Bebas Stunting, Bupati Berharap Begini

“Antisipasi agar kejadian tersebut tidak terulang kembali, dan jika mengalami gejala keracunan, agar segera berobat di fasilitas kesehatan setempat untuk mendapat penanganan medis demi mencegah dampak yang fatal,” pungkasnya.

Kepala UPT Puskesmas Anjir Serapat dr.Dwi Puspita Ratnawati membenarkan adanya dugaan keracunan makanan yang diduga berasal dari jamur, dan tindakan yang sudah dilakukan oleh pihak puskesmas adalah penanganan medis dan di beri infus NaCl, injeksi dexamethasone, injeksi ranitidine. Dan pemberian obat minum antasida 3X1.

“Kondisi saat ini tujuh orang penderita di rawat di Puskesmas Anjir Serapat dalam keadaan sadar, dan dalam masa pemulihan,” jelasnya. (alh)

Terpopuler

Artikel Terbaru