32.5 C
Jakarta
Wednesday, June 19, 2024
spot_img

Mukhtarudin Ingatkan Pentingnya Keberpihakan Terhadap UMKM

JAKARTA, PROKALTENG.CO – Hingga saat ini, pembiayaan UMKM masih didominasi oleh kredit dari sektor perbankan. Di satu sisi pertumbuhan kredit di sektor UMKM terus berkembang (mencapai 8,63 persen per Maret 2023).

Hal tersebut karena ditopang oleh realisasi penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR), yang hingga 31Maret 2023 tercatat sebesar Rp 30,31 triliun.

Sementara kondisi likuiditas pun berada pada level yang memadai, sehingga dapat menopang ketersediaan dana perbankan untuk penyaluran kredit bagi dunia usaha termasuk UMKM.

Anggota Banggar DPR RI Mukhtarudin mengaku di sisi lain, pelaku UMKM masih menjumpai berbagai persoalan dalam mengakses kredit.

“Ini tercermin dari angka penyaluran kredit kepada UMKM secara industri, yang baru mencapai 20 persen,” beber Mukhtarudin, Senin 17 Juli 2023.

Politisi Golkar Dapil Kalimantan Tengah ini menilai pemberlakuan mitigasi risiko dengan cara permintaan jaminan yang besar dan pemberlakuan persyaratan yang ketat cenderung mencederai karakteristik usaha UMKM.

Baca Juga :  Pers Miliki Peran Penting untuk Kemajuan Bangsa

“Apalagi, selain terkendala oleh kemampuan memenuhi persyaratan kredit, kita harus akui bahwa belum semua UMKM memiliki tingkat literasi keuangan yang memadai, sehingga masih memerlukan dukungan pembinaan,” tandas Mukhtarudin.

Anggota Banggar DPR RI ini mengatakan bahwa literasi keuangan menjadi isu yang krusial, karena masih sangat timpang dengan indeks inklusi keuangan.

Sebagai gambaran, indeks literasi keuangan nasional tahun 2022 sebesar 49,68 persen, sangat timpang dengan indeks inklusi keuangan yang mencapai 85,1 persen.

“Memang, indeks inklusi keuangan menjadi faktor kunci untuk meningkatkan kemakmuran, inilah yang mendorong pemerintah memproyeksikan peningkatan inklusi keuangan hingga 88 persen pada tahun ini,” imbuh Mukhtarudin.

Namun, menurut Mukhtarudin tanpa diimbangi peningkatan literasi keuangan yang memadai, maka inklusi keuangan hanya akan mengahdirkan faktor risiko yang lebih besar.

Untuk itu, Mukhtarudin mendorong semua pihak agar keberpihakan kepada UMKM adalah sebuah keniscayaan.

Baca Juga :  Pentingnya Edukasi Energi, Mukhtarudin Gelar Seminar Umum Diseminasi di Sampit

“Karena kontribusi UMKM terhadap perekonomian nasional begitu besar dan signifikan. Sekitar 61,9 persen penyumbang Produk Domestik Bruto (PDB) berasal dari sektor UMKM,” kata Mukhtarudin.

Selain itu, lanjut Mukhtarudin, mayoritas serapan tenaga kerja juga bersumber dari sektor UMKM, yang mampu menyerap sekitar 97 persen dari total tenaga kerja nasional. Saat ini, era disrupsi telah menghadirkan digitalisasi pada semua sektor kehidupan, termasuk perekonomian. Bagi UMKM, digitalisasi ekonomi dimaknai sebagai peningkatan efisiensi dan efektivitas operasional usaha.

Tidak hanya itu, pemanfaatan platform digital juga memungkinkan UMKM untuk memperluas jangkauan pasar, bahkan hingga di tingkat global.

“Tentu kita bersyukur bahwa pertumbuhan UMKM yang sudah go digital jumlahnya semakin meningkat, dan hingga bulan Maret 2023 sudah mencapai 21,8 juta, dan diharapkan akan terus tumbuh hingga mencapai 24 juta pada akhir tahun 2023,” pungkas Mukhtarudin. (*)

JAKARTA, PROKALTENG.CO – Hingga saat ini, pembiayaan UMKM masih didominasi oleh kredit dari sektor perbankan. Di satu sisi pertumbuhan kredit di sektor UMKM terus berkembang (mencapai 8,63 persen per Maret 2023).

Hal tersebut karena ditopang oleh realisasi penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR), yang hingga 31Maret 2023 tercatat sebesar Rp 30,31 triliun.

Sementara kondisi likuiditas pun berada pada level yang memadai, sehingga dapat menopang ketersediaan dana perbankan untuk penyaluran kredit bagi dunia usaha termasuk UMKM.

Anggota Banggar DPR RI Mukhtarudin mengaku di sisi lain, pelaku UMKM masih menjumpai berbagai persoalan dalam mengakses kredit.

“Ini tercermin dari angka penyaluran kredit kepada UMKM secara industri, yang baru mencapai 20 persen,” beber Mukhtarudin, Senin 17 Juli 2023.

Politisi Golkar Dapil Kalimantan Tengah ini menilai pemberlakuan mitigasi risiko dengan cara permintaan jaminan yang besar dan pemberlakuan persyaratan yang ketat cenderung mencederai karakteristik usaha UMKM.

Baca Juga :  Pers Miliki Peran Penting untuk Kemajuan Bangsa

“Apalagi, selain terkendala oleh kemampuan memenuhi persyaratan kredit, kita harus akui bahwa belum semua UMKM memiliki tingkat literasi keuangan yang memadai, sehingga masih memerlukan dukungan pembinaan,” tandas Mukhtarudin.

Anggota Banggar DPR RI ini mengatakan bahwa literasi keuangan menjadi isu yang krusial, karena masih sangat timpang dengan indeks inklusi keuangan.

Sebagai gambaran, indeks literasi keuangan nasional tahun 2022 sebesar 49,68 persen, sangat timpang dengan indeks inklusi keuangan yang mencapai 85,1 persen.

“Memang, indeks inklusi keuangan menjadi faktor kunci untuk meningkatkan kemakmuran, inilah yang mendorong pemerintah memproyeksikan peningkatan inklusi keuangan hingga 88 persen pada tahun ini,” imbuh Mukhtarudin.

Namun, menurut Mukhtarudin tanpa diimbangi peningkatan literasi keuangan yang memadai, maka inklusi keuangan hanya akan mengahdirkan faktor risiko yang lebih besar.

Untuk itu, Mukhtarudin mendorong semua pihak agar keberpihakan kepada UMKM adalah sebuah keniscayaan.

Baca Juga :  Pentingnya Edukasi Energi, Mukhtarudin Gelar Seminar Umum Diseminasi di Sampit

“Karena kontribusi UMKM terhadap perekonomian nasional begitu besar dan signifikan. Sekitar 61,9 persen penyumbang Produk Domestik Bruto (PDB) berasal dari sektor UMKM,” kata Mukhtarudin.

Selain itu, lanjut Mukhtarudin, mayoritas serapan tenaga kerja juga bersumber dari sektor UMKM, yang mampu menyerap sekitar 97 persen dari total tenaga kerja nasional. Saat ini, era disrupsi telah menghadirkan digitalisasi pada semua sektor kehidupan, termasuk perekonomian. Bagi UMKM, digitalisasi ekonomi dimaknai sebagai peningkatan efisiensi dan efektivitas operasional usaha.

Tidak hanya itu, pemanfaatan platform digital juga memungkinkan UMKM untuk memperluas jangkauan pasar, bahkan hingga di tingkat global.

“Tentu kita bersyukur bahwa pertumbuhan UMKM yang sudah go digital jumlahnya semakin meningkat, dan hingga bulan Maret 2023 sudah mencapai 21,8 juta, dan diharapkan akan terus tumbuh hingga mencapai 24 juta pada akhir tahun 2023,” pungkas Mukhtarudin. (*)

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru