28.8 C
Jakarta
Tuesday, May 21, 2024
spot_img

Dzaki Wardana, Membelah Garis Tengah Amerika Selama 20 Hari

PROKALTENG.CO – Prestasi membanggakan kembali diukir orang Indonesia. Adalah Dzaki Wardana, seorang cyclist (pesepeda) yang baru saja sukses menyelesaikan tantangan Trans Am Bike Race (TABR), Minggu dini hari, 25 Juni 2023 waktu Amerika Serikat.

TABR merupakan salah satu event ultra cycling (bersepeda jarak jauh) bergengsi di dunia. Event yang juga biasa disebut Trans America ini menantang pesertanya gowes sejauh 6.720 km. Membela bagian tengah Amerika Serikat. Dari ujung barat ke ujung timur. Start dari Astoria, Oregon dan finis ke Yorktown, Virginia.

Nah, Dzaki merupakan satu-satunya cyclist asal Indonesia yang mengikuti event ini. Ia termasuk dalam satu di antara 46 peserta TABR. Setiap peserta diberi waktu menuntaskan tantangan dalam 30 hari. Dzaki sukses melakukan itu dengan finis 20 hari, 18 jam, dan 15.

Luar biasanya, Dzaki berhasil masuk lima besar. Ia persis finis di urutan kelima. Ia juga bisa disebut debutan di event ini. Sedangkan peserta lain banyak yang sebelumnya sudah mencoba TABR.

Yang membuat bangga, sepanjang perjalanan Dzaki juga mengkampanyekan brand-brand Indonesia. Ia bersepeda menggunakan brand sepeda lokal, Wdnsdy. Brand itu miliki Presiden Persebaya, Azrul Ananda.

Selain sepeda, Dzaki juga sepanjang perjalanan menggunakan jersey buatan lokal, SUB Jersey. Ia hanya mengkonsumsi suplemen asal Indonesia. Ada Strive, Antangin, dan Herbamojo.

Dzaki memulai tantangan TABR dari Astoria, Oregon pada 4 Juni lalu. Ia finis sekaligus mengibarkan bendera Indonesia di Yorktown, Virginia, Minggu dini hari, 25 Juni 2023 pukul 3 waktu setempat (sekitar pukul 15.00 WIB).

Sehari rata-rata Dzaki gowes sejauh 323 km, dengan kecepatan rata-rata 23,1 km per jam dan elevation gain 30.471 meter.

Baca Juga :  Peserta Fun Bike ISSI Kalteng Harus Sudah Vaksin Kedua

Saat sampai di titik finis, cyclist asal Tangerang itu sempat nangis menceritakan pengalamannya selama mengikuti TABR. Ia mengaku cobaan di jalan hampir tiap hari ia temui.

“Saya tidak ada hentinya nangis. Tidak kuat sebenarnya, tapi karena ingat misinya membawa bendera merah putih untuk finis, ya saya kuat-kuatin dan akhirnya bisa tercapai,” ujarnya.

Ia merasa kuat karena dukungan dan doa dari semua pihak. Dari orang tua maupun semua teman-temannya. “Juga doa orang-orang yang saya temui di jalan,” imbuhnya.

“Cobaanya ngeri sekali, saya merasa kecil di sini. Semua karena Allah saya bisa finis dan membawa nama Indonesia, menjadi salah satu finisher di acara paling sulit di dunia ultra cycling ini,” ungkapnya.

Perjalanan Dzaki di TABR memang penuh dengan tantangan. Bahkan ia mengaku nyaris mati ketika tak kuat menahan cuaca ekstrem saat menanjak di pegunungan di Colorado. Ketika itu Dzaki disambut hujan es.

Sejak awal, cyclist asal Tangerang itu memang mengaku tantangan tersulit mengikuti TABR adalah cuaca. Tidak mudah bagi orang dari negara tropis mengikuti event ultra cycling dengan cuaca yang dinginnya ekstrem.

Tak hanya itu, perbedaan kultur juga ia rasakan. Ujian ketahanan mengikuti event ultra cycling di Indonesia dan di luar negeri jauh berbeda. Cyclist Indonesia yang mengikuti event ultra cycling di luar negeri harus pandai mengatur strategi perbekalan. Sebab tidak seperti di Indonesia yang di sepanjang rute ada warung atau swalayan.

Dzaki juga harus pintar-pintar mengatur strategi menginap. Awalnya ia sempat ingin istirahat di tempat-tempat seadanya, sekalian itu outdoor. Namun dengan tantangan cuaca, strategi itu ia batalkan.

Dzaki akhirnya memilih banyak beristirahat di motel. Itu pun ia tak bisa leluasa memilih. Tentu pertimbangan utama Dzaki adalah lokasi penginapan harus tidak boleh jauh dari rute TABR.

Baca Juga :  Ayu : Alhamdulillah, Bisa Memberikan Juara 3 untuk Indonesia

Beruntung Dzaki tak sendiri. Selama menjalani tantangan “menaklukkan Amerika”, Dzaki Wardana banyak disupport para warga negara Indonesia (WNI) di Amerika Serikat.

Bahkan dukungan itu mengalir sejak Dzaki mendarat di Amerika Serikat, awal Juni lalu. Tak hanya disambut, para WNI di Seattle membantu menyiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan Dzaki. Mulai dari mencari rute pemanasan, mencari peralatan tambahan, hingga mengurus barang-barang Dzaki yang ditinggal di Seattle, sebelum memulai perjalanannya di TABR.

Pun demikian di titik finis. Banyak WNI yang tinggal di Virginia maupun di sekitarnya turut menyambut Dzaki. Juga menyiapkan hal-hal yang dibutuhkan Dzaki.

Gatut Ahmadi misalnya. Pria yang menetap di daerah Virginia Utara itu pun membawakan nasi rames spesial untuk Dzaki. Nasi rames untuk Dzaki itu berisi ikan goreng, tempe cabe hijau, dan lalapan. “Yang masak istri saya sendiri. 

Gatut bersama sejumlah sahabat-sahabat WNI bahkan rela menunggu Dzaki hingga dini hari. Ada Haris Koentjoro, Sonny, Gunawan Ardiwidjaja, Djaya Hasran, Ratna Cary, dan sejumlah perwakilan dari KBRI Washington. Mereka terlihat guyup menunggu Dzaki di pinggir jalan. Ada yang membawa van besar yang di dalamnya bisa dibuat tidur.

“Rencana nanti saya akan bawa mas Dzaki tinggal di rumah saya sampai saat harus meninggalkan DC. Saya dengar Dubes RI Pak Rosan Roeslani juga akan menemui Mas Dzaki. Warga Indonesia yang aktif bersepeda di sini juga ingin mengadakan semacam meet and greet,” kata Ratna.(*)

PROKALTENG.CO – Prestasi membanggakan kembali diukir orang Indonesia. Adalah Dzaki Wardana, seorang cyclist (pesepeda) yang baru saja sukses menyelesaikan tantangan Trans Am Bike Race (TABR), Minggu dini hari, 25 Juni 2023 waktu Amerika Serikat.

TABR merupakan salah satu event ultra cycling (bersepeda jarak jauh) bergengsi di dunia. Event yang juga biasa disebut Trans America ini menantang pesertanya gowes sejauh 6.720 km. Membela bagian tengah Amerika Serikat. Dari ujung barat ke ujung timur. Start dari Astoria, Oregon dan finis ke Yorktown, Virginia.

Nah, Dzaki merupakan satu-satunya cyclist asal Indonesia yang mengikuti event ini. Ia termasuk dalam satu di antara 46 peserta TABR. Setiap peserta diberi waktu menuntaskan tantangan dalam 30 hari. Dzaki sukses melakukan itu dengan finis 20 hari, 18 jam, dan 15.

Luar biasanya, Dzaki berhasil masuk lima besar. Ia persis finis di urutan kelima. Ia juga bisa disebut debutan di event ini. Sedangkan peserta lain banyak yang sebelumnya sudah mencoba TABR.

Yang membuat bangga, sepanjang perjalanan Dzaki juga mengkampanyekan brand-brand Indonesia. Ia bersepeda menggunakan brand sepeda lokal, Wdnsdy. Brand itu miliki Presiden Persebaya, Azrul Ananda.

Selain sepeda, Dzaki juga sepanjang perjalanan menggunakan jersey buatan lokal, SUB Jersey. Ia hanya mengkonsumsi suplemen asal Indonesia. Ada Strive, Antangin, dan Herbamojo.

Dzaki memulai tantangan TABR dari Astoria, Oregon pada 4 Juni lalu. Ia finis sekaligus mengibarkan bendera Indonesia di Yorktown, Virginia, Minggu dini hari, 25 Juni 2023 pukul 3 waktu setempat (sekitar pukul 15.00 WIB).

Sehari rata-rata Dzaki gowes sejauh 323 km, dengan kecepatan rata-rata 23,1 km per jam dan elevation gain 30.471 meter.

Baca Juga :  Peserta Fun Bike ISSI Kalteng Harus Sudah Vaksin Kedua

Saat sampai di titik finis, cyclist asal Tangerang itu sempat nangis menceritakan pengalamannya selama mengikuti TABR. Ia mengaku cobaan di jalan hampir tiap hari ia temui.

“Saya tidak ada hentinya nangis. Tidak kuat sebenarnya, tapi karena ingat misinya membawa bendera merah putih untuk finis, ya saya kuat-kuatin dan akhirnya bisa tercapai,” ujarnya.

Ia merasa kuat karena dukungan dan doa dari semua pihak. Dari orang tua maupun semua teman-temannya. “Juga doa orang-orang yang saya temui di jalan,” imbuhnya.

“Cobaanya ngeri sekali, saya merasa kecil di sini. Semua karena Allah saya bisa finis dan membawa nama Indonesia, menjadi salah satu finisher di acara paling sulit di dunia ultra cycling ini,” ungkapnya.

Perjalanan Dzaki di TABR memang penuh dengan tantangan. Bahkan ia mengaku nyaris mati ketika tak kuat menahan cuaca ekstrem saat menanjak di pegunungan di Colorado. Ketika itu Dzaki disambut hujan es.

Sejak awal, cyclist asal Tangerang itu memang mengaku tantangan tersulit mengikuti TABR adalah cuaca. Tidak mudah bagi orang dari negara tropis mengikuti event ultra cycling dengan cuaca yang dinginnya ekstrem.

Tak hanya itu, perbedaan kultur juga ia rasakan. Ujian ketahanan mengikuti event ultra cycling di Indonesia dan di luar negeri jauh berbeda. Cyclist Indonesia yang mengikuti event ultra cycling di luar negeri harus pandai mengatur strategi perbekalan. Sebab tidak seperti di Indonesia yang di sepanjang rute ada warung atau swalayan.

Dzaki juga harus pintar-pintar mengatur strategi menginap. Awalnya ia sempat ingin istirahat di tempat-tempat seadanya, sekalian itu outdoor. Namun dengan tantangan cuaca, strategi itu ia batalkan.

Dzaki akhirnya memilih banyak beristirahat di motel. Itu pun ia tak bisa leluasa memilih. Tentu pertimbangan utama Dzaki adalah lokasi penginapan harus tidak boleh jauh dari rute TABR.

Baca Juga :  Ayu : Alhamdulillah, Bisa Memberikan Juara 3 untuk Indonesia

Beruntung Dzaki tak sendiri. Selama menjalani tantangan “menaklukkan Amerika”, Dzaki Wardana banyak disupport para warga negara Indonesia (WNI) di Amerika Serikat.

Bahkan dukungan itu mengalir sejak Dzaki mendarat di Amerika Serikat, awal Juni lalu. Tak hanya disambut, para WNI di Seattle membantu menyiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan Dzaki. Mulai dari mencari rute pemanasan, mencari peralatan tambahan, hingga mengurus barang-barang Dzaki yang ditinggal di Seattle, sebelum memulai perjalanannya di TABR.

Pun demikian di titik finis. Banyak WNI yang tinggal di Virginia maupun di sekitarnya turut menyambut Dzaki. Juga menyiapkan hal-hal yang dibutuhkan Dzaki.

Gatut Ahmadi misalnya. Pria yang menetap di daerah Virginia Utara itu pun membawakan nasi rames spesial untuk Dzaki. Nasi rames untuk Dzaki itu berisi ikan goreng, tempe cabe hijau, dan lalapan. “Yang masak istri saya sendiri. 

Gatut bersama sejumlah sahabat-sahabat WNI bahkan rela menunggu Dzaki hingga dini hari. Ada Haris Koentjoro, Sonny, Gunawan Ardiwidjaja, Djaya Hasran, Ratna Cary, dan sejumlah perwakilan dari KBRI Washington. Mereka terlihat guyup menunggu Dzaki di pinggir jalan. Ada yang membawa van besar yang di dalamnya bisa dibuat tidur.

“Rencana nanti saya akan bawa mas Dzaki tinggal di rumah saya sampai saat harus meninggalkan DC. Saya dengar Dubes RI Pak Rosan Roeslani juga akan menemui Mas Dzaki. Warga Indonesia yang aktif bersepeda di sini juga ingin mengadakan semacam meet and greet,” kata Ratna.(*)

spot_img
spot_img

Terpopuler

spot_img

Artikel Terbaru