alexametrics
24.8 C
Palangkaraya
Thursday, August 18, 2022

Rekor Buruk, Kali Pertama Tak Ada Wakil Indonesia di Semifinal Indonesia Open

PROKALTENG.CO-Rekor dan sejarah buruk terukir di Indonesia Open 2022. Untuk kali pertama sejak Indonesia Open 2022 bergulir pada 1982 alias 40 tahun yang lalu, tidak ada satupun wakil Indonesia yang lolos ke semifinal.

Empat wakil Indonesia yang berlaga di perempat final hari ini (17/6) seluruhnya tumbang. Rentetan kekalahan dimulai dari kandasnya ganda putri Apriyani Rahayu/Siti Fadia Rilva Ramadhanti.

Apriyani/Fadia dikalahkan ganda nomor dua dunia dari Korea Selatan Lee So-hee/Shin Seung-chan dalam dua game langsung dengan skor 14-21 dan 19-21.

Setelah itu, giliran ganda putra Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Rambitan yang tumbang. Mereka dikalahkan ganda putra nomor satu Malaysia Aaron Chia/Soh Wooi Yik dalam rubber game dengan skor 21-14, 12-21, dan 20-22.

Baca Juga :  Libur, Pemain Persela Diwajibkan Setor Video Latihan di Rumah

Sejatinya, Pramudya/Yeremia memiliki peluang sangat besar untuk melaju ke semifinal. Sudah unggul 20-17 pada game ketiga, Yeremia salah tumpuan dan membuat lututnya cedera.

Meski merasakan kesakitan dan jalan terpincang-pincang, Yeremia tetap berusaha melanjutkan pertandingan. Saya tanya, dia hanya merasa kesakitan, sepertinya lututnya sedikit bergeser. Saya memberikan semangat karena dia mau lanjut terus meski kondisinya tidak bisa bergerak,” kata Pramudya dikutip dari siaran pers PP PBSI.

Menurut dokter PP PBSI, dr Grace Joselini Corlesa, Yeremia mengalami cedera lutut. Untuk penanganan lebih lanjut, Yeremia menjalani pemeriksaan magnetic resonance imaging (MRI) di Rumah Sakit Pondok Indah, Bintaro.

Setelah dua kekalahan itu, dua wakil Indonesia juga kalah. Anthony Sinisuka Ginting dikandaskan tunggal putra nomor satu dunia Viktor Axelsen dalam rubber game dengan skor 13-21, 21-19, dan 9-21.

Baca Juga :  Kejutan MotoGP Ceko, Brad Binder Juara, Rossi Gagal Naik Podium

Inilah untuk kali pertama dalam delapan pertandingan di Indonesia Masters 2022 dan Indonesia Open 2022, Axelsen dipaksa bermain rubber game.

Harapan terakhir terletak di pundak ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto. Namun, Fajar/Rian tumbang di tangan pasangan Tiongkok Liu Yuchen/Ou Xuanyi dalam dua game langsung 18-21, 18-21.

Setelah puasa gelar dalam tiga edisi Indonesia Open yakni 2014 sampai 2016, wakil Indonesia konsisten menjadi juara mulai 2017 sampai 2021.

Ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir menjadi kampiun pada 2017 dan 2018. Lalu Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo mendulang trofi juara pada 2018, 2019, dan 2021. Edisi 2020 batal terselenggara karena pandemi Covid-19. (jpc/fajar)

PROKALTENG.CO-Rekor dan sejarah buruk terukir di Indonesia Open 2022. Untuk kali pertama sejak Indonesia Open 2022 bergulir pada 1982 alias 40 tahun yang lalu, tidak ada satupun wakil Indonesia yang lolos ke semifinal.

Empat wakil Indonesia yang berlaga di perempat final hari ini (17/6) seluruhnya tumbang. Rentetan kekalahan dimulai dari kandasnya ganda putri Apriyani Rahayu/Siti Fadia Rilva Ramadhanti.

Apriyani/Fadia dikalahkan ganda nomor dua dunia dari Korea Selatan Lee So-hee/Shin Seung-chan dalam dua game langsung dengan skor 14-21 dan 19-21.

Setelah itu, giliran ganda putra Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Rambitan yang tumbang. Mereka dikalahkan ganda putra nomor satu Malaysia Aaron Chia/Soh Wooi Yik dalam rubber game dengan skor 21-14, 12-21, dan 20-22.

Baca Juga :  Libur, Pemain Persela Diwajibkan Setor Video Latihan di Rumah

Sejatinya, Pramudya/Yeremia memiliki peluang sangat besar untuk melaju ke semifinal. Sudah unggul 20-17 pada game ketiga, Yeremia salah tumpuan dan membuat lututnya cedera.

Meski merasakan kesakitan dan jalan terpincang-pincang, Yeremia tetap berusaha melanjutkan pertandingan. Saya tanya, dia hanya merasa kesakitan, sepertinya lututnya sedikit bergeser. Saya memberikan semangat karena dia mau lanjut terus meski kondisinya tidak bisa bergerak,” kata Pramudya dikutip dari siaran pers PP PBSI.

Menurut dokter PP PBSI, dr Grace Joselini Corlesa, Yeremia mengalami cedera lutut. Untuk penanganan lebih lanjut, Yeremia menjalani pemeriksaan magnetic resonance imaging (MRI) di Rumah Sakit Pondok Indah, Bintaro.

Setelah dua kekalahan itu, dua wakil Indonesia juga kalah. Anthony Sinisuka Ginting dikandaskan tunggal putra nomor satu dunia Viktor Axelsen dalam rubber game dengan skor 13-21, 21-19, dan 9-21.

Baca Juga :  Kinerja Pesepakbola di Lapangan Dapat Memengaruhi Pasangannya

Inilah untuk kali pertama dalam delapan pertandingan di Indonesia Masters 2022 dan Indonesia Open 2022, Axelsen dipaksa bermain rubber game.

Harapan terakhir terletak di pundak ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto. Namun, Fajar/Rian tumbang di tangan pasangan Tiongkok Liu Yuchen/Ou Xuanyi dalam dua game langsung 18-21, 18-21.

Setelah puasa gelar dalam tiga edisi Indonesia Open yakni 2014 sampai 2016, wakil Indonesia konsisten menjadi juara mulai 2017 sampai 2021.

Ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir menjadi kampiun pada 2017 dan 2018. Lalu Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo mendulang trofi juara pada 2018, 2019, dan 2021. Edisi 2020 batal terselenggara karena pandemi Covid-19. (jpc/fajar)

Most Read

Bupati : Tolak Politik Identitas

Momen HUT RI, Bangkit dari Keterpurukan

Merdeka Kepundungan

Bintang Wanita

Artikel Terbaru

Merdeka Kepundungan

Momen HUT RI, Bangkit dari Keterpurukan

Gangguan Kesenangan

/